Breaking News:

PPKM di Ambon

Pemerintah Kota Ambon Tak Lagi Pakai Istilah PPKM Mikro, Begini Penjelasan PPKM Level 1-4

Wali Kota Ambon, Richard Louhanapessy mengatakan, Kota Ambon akan menerapkan PPKM level 3, pada 26 Juli 2021 mendatang.

Editor: Salama Picalouhata
TribunAmbon.com/ Ridwan Tuasamu
Pengendara dihentikan aparat yang berjaga saat hari pertama PPKM di Ambon, Kamis (8/7/2021). 

TRIBUNAMBON.COM - Pemerintah tak lagi menggunakan istilah PPKM Darurat, melainkan jadi PPKM dengan level.

Termasuk Kota Ambon akan menerapkan PPKM level 3, pada 26 Juli 2021 mendatang.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian sekaligus Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) Airlangga Hartarto mengungkap alasan di balik pergantian istilah PPKM Darurat menjadi PPKM dengan level-level.

Airlangga mengatakan pergantian isitilah tersebut dilakukan guna mengikuti arahan dari Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO).

Selain itu, pergantian istilah tersebut juga dikarenakan adanya permintaan dari para gubernur dan publik untuk mengubah istilah PPKM Darurat.

"Terkait dengan level memang kita mengikuti apa yang diarahkan oleh WHO dan kita menggunakan dua level, yaitu level transmisi dan kapasitas respons," ujar Airlangga, dalam konferensi pers terkait perpanjangan PPKM Darurat, Rabu (21/7/2021).

Baca juga: Mahasiswa Kembali Seruduk Kantor Wali Kota Ambon, Minta PPKM Dihentikan

Baca juga: Massa Demo Tolak PPKM Semakin Ramai, Kemacetan di Depan Balai Kota Ambon Tak Terhindarkan

"Istilah darurat itu memang kita harmonisasikan dengan level 1, 2, 3, 4 karena memang ini ada permintaan juga dalam ratas dengan para gubernur, dimana para gubernur juga mengusulkan bahwa istilahnya diubah. Demikian pula dari publik," imbuhnya.

Airlangga menjelaskan bahwa terdapat kriteria-kriteria yang dijadikan acuan dalam menentukan level di PPKM.

Salah satunya kriterianya adalah kasus konfirmasi.

Dia mencontohkan suatu kota akan menerapkan PPKM level 4 apabila kasus konfirmasi positifnya per 100 ribu penduduk itu di atas 150.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved