Breaking News:

Larangan Mudik 2021

Murad Perbolehkan Mudik, ASDP Ambon Hanya Layani Logistik dan Hentikan  Sementara Penjualan Tiket

Gubernur Maluku, Murad Ismail telah mengeluarkan surat edaran terkait larangan mudik 2021.

Kontributor TribunAmbon.com/Fandy
Aktifitas Bongkar Logistik di Pelabuhan Yos Sudarso Ambon 

Laporan Wartawan TribunAmbon.com, Mesya Marasabessy

AMBON, TRIBUNAMBON.COM – Masyarakat Maluku diperbolehkan melakukan perjalanan di dalam Provinsi Maluku.

Transportasi laut bisa melayani penumpang antar kabupaten dalam satu provinsi, dengan syarat memiliki surat rapid tes antigen.

Gubernur Maluku, Murad Ismail telah mengeluarkan surat edaran terkait hal tersebut.

Namun, PT Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan (ASDP) Indonesia Ferry Persero Cabang Ambon hanya akan menerima muatan berupa logistik.

Manager Operasional ASDP cabang Ambon, Syamsuddin Tanassy menyebut pihaknya mengikuti aturan pemerintah pusat melarang mudik lebaran mulai 6 Mei-17 Mei mendatang.

“Kami mengikuti aturan dari pemerintah pusat. Angkutan mudik ditiadakan, tetapi ada dispensasi untuk logistik. Kalau ada dispensasi logistik otomatis kami akan jalan dengan logistik saja,” kata Syamsuddin saat ditemui wartawan di ruang kerjanya, Senin (26/4/2021).

Baca juga: Tuasikal Abua Larang Warga Mudik Lebaran, Semua Jalur ke Kota Masohi Bakal Ditutup

Syamsuddin mengaku, pihaknya hanya melayani logistik dan sementara menghentikan penjualan tiket ke penumpang.

"Larangan mudik tidak bisa dilakukan sepenuhnya. Kami tetap melayani logistik ke Pulau Seram dan pulau lainnya," ujar dia.

“Kalau kami juga tidak melayani logistik, otomatis kan harga sembako nantinya mahal menjelang hari raya,” jelasnya.

Baca juga: Penutupan Jalur Mudik Pulau Buru Mulai Diberlakukan Kamis Depan

Halaman
12
Penulis: Mesya Marasabessy
Editor: Salama Picalouhata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved