Breaking News:

Kasus Korupsi MTQ Buru

Mantan Kadis Perhubungan Diperiksa Soal Kasus MTQ Buru, Penggunaan Dana Rp. 16 Miliar Ditanyakan

Dia diperiksa karena ia menjabat ketua bidang sarana dan prasarana saat MTQ berlangsung.

Penulis: Andi Papalia | Editor: Salama Picalouhata
TribunAmbon.com/ Andi Papalia
Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Buru, Muhtadi 

Laporan Kontributor TribunAmbon.com, Andi Papalia

NAMLEA, TRIBUNAMBON.COM - Tim penyidik kembali memeriksa saksi kasus dugaan korupsi dana MTQ XXVII Tingkat Provinsi Maluku Ta­hun 2017 di Kabupaten Buru Selatan.

"Kemarin, kami memeriksa seorang saksi atau pihak yang terkait dengan penanganan perkara dugaan tindak pidana korupsi MTQ Buru," ujar Kepala Kejari Buru, Muhtadi, Kamis (8/4/2021).

Saksi yang diperiksa ialah Sukri Muhammad. Mantan Kadis Perhu­bungan Bursel itu diperiksa karena ia menjabat ketua bidang sarana dan prasarana saat MTQ berlangsung.

“SM diperiksa bukan sebagai tersangka. Kemarin kapasitasnya sebagai saksi untuk tersangka JM," jelas Muhtadi.

Baca juga: Tak Menutup Kemungkinan Bakal Ada Tersangka Baru dalam Kasus Dana MTQ di Pulau Buru

Baca juga: Kajari Buru Janji Tuntaskan Kasus Korupsi Dana MTQ dalam Waktu Tiga Bulan

Pemeriksaan tersebut dilakukan di kantor Kejari Buru dari pukul 09.00 WIT hingga pukul 18.00 WIT. 

Selama kurang lebih sembilam jam itu, dia dicecar dengan belasan pertanyaan.

Sejumlah pertanyaan iti seputar mekanisme penyaluran dana di bidang sarana dan prasarana.

"Penyidik tanyakan terkait dana Rp 16 miliar saat pemasangan panggung, tata lampu, sewa kursi, dan tempat tidur," elas Muhtadi.

Dia menyebut, dalam pemeriksaan tersebut terungkap ada beberapa item yang tidak bisa dipertanggungjawabkan termasuk dalam proses pencairan.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved