Jenazah WNI ABK Dilarung di Laut, Pihak Keluarga Hanya Diberi Surat Duka Berbahasa China

Setelah diterjemahkan, surat tersebut menjelaskan jika Sepri sudah meninggal dunia dan jenazahnya di larung ke laut.

KOMPAS.com/AMRIZA NURSATRIA HUTAGALUNG
Rita Andri Pratama kakak perempuan Sepri, salah satu ABK asal OKI Sumsel yang meninggal dan mayatnya dilarung ke laut oleh kapal China, menunjukkan selembar surat pemberitahuan dalam Mandarin. 

Ari tinggal di Desa Serdang Menang, Kecamatan Sirah Pulau Padang, OKI.

Ari dan Sepri adalah tetangga desa. Ari sendiri baru bekerja di Kapal Long Xing 629 selama 14 bulan.

Juriah, ayah almarhum Ari bercerita ia mengetahui anaknya meninggal setelah ditelepon seseorang yang mengaku bos Ari di Jakarta.

Melalui telepon, bos Ari meminta agar Juriah segera ke Jakarta.

”Yang kedua ada minta rekening dengan saya, ujung-ujungnya tiga hari kemudian menyuruh saya ke Jakarta, (ternyata) anak saya meninggal,” kata Juriah.

Sang ayah bercerita, anaknya bekerja menjadi TKI di China setelah diajak seseorang asal desa mereka yang tinggal di Jawa.

Saat itu ada enam orang yang menerima tawaran pekerjaan tersebut. Salah satunya adalah Ari dan sahabatnya yang bernama Jefri.

Saat minta izin bekerja, Ari berkata ke orangtuanya untuk membantu meringankan beban keluarga.

Selama bekerja 14 bulan di kapal tersebut, Ari baru sekali mengirim uang yakni sebesar Rp 10 juta.

Namun selama bekerja, Ari tak pernah menghubungi keluarganya.

Halaman
1234
Editor: Fitriana Andriyani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved