Breaking News:

Global

9 Orang Tewas dalam Serangan Iran terhadap Pemberontak Kurdi di Irak utara

Serangan itu terjadi setelah protes mengguncang Iran selama 11 hari terakhir, khususnya provinsi Kurdistan barat negara itu, di dekat perbatasan Irak.

Editor: Adjeng Hatalea
9 Orang Tewas dalam Serangan Iran terhadap Pemberontak Kurdi di Irak utara
[File: Tentara Iran/WANA (Kantor Berita Asia Barat)/Reuters]
Pemandangan drone selama latihan militer di lokasi yang dirahasiakan di Iran, dalam gambar selebaran ini [File: Tentara Iran/WANA (Kantor Berita Asia Barat)/Reuters]

TRIBUNAMBON.COM - Sebanyak sembilan orang tewas dan 24 luka-luka dalam penyerangan Iran ke kolompok oposisi di wilayah Kurdi, Irak utara.

Seperti yang dilansir dari Aljazeerah, serangan rudal dan pesawat tak berawak pada hari Rabu berfokus pada pangkalan di Koya, sekitar 60 km (35 mil) timur Erbil, kata Soran Nuri – anggota Partai Demokrat Kurdistan Iran.

Kelompok yang dikenal dengan singkatan KDPI, adalah kekuatan oposisi bersenjata sayap kiri yang dilarang di Iran.

Kantor berita dan penyiar IRNA yang dikelola negara Iran mengatakan pasukan darat Korps Pengawal Revolusi Iran menargetkan beberapa pangkalan kelompok separatis di utara Irak dengan "rudal presisi" dan "drone bunuh diri".

"Operasi ini akan berlanjut dengan tekad penuh kami sampai ancaman itu berhasil diberantas secara efektif, pangkalan kelompok teroris dibongkar, dan otoritas wilayah Kurdi memikul kewajiban dan tanggung jawab mereka," kata IRGC dalam sebuah pernyataan yang dibacakan di televisi pemerintah.

Sembilan orang tewas dan 24 terluka, menurut menteri kesehatan Pemerintah Daerah Kurdistan, Saman Barazanchi.

Pihak berwenang Iran menuduh separatis Iran- Kurdi yang berbasis di Irak utara terlibat dalam protes di Iran yang telah menyebabkan kematian puluhan orang.

Serangan drone Iran menargetkan kamp militer, rumah, kantor, dan area lain di sekitar Koya, kata Nuri.

Nuri menggambarkan serangan itu sedang berlangsung.

Setelah serangkaian serangan pertama, Iran kemudian menembaki tujuh posisi di lingkungan Koya di Qala, kata seorang pejabat KDPI.

Wilayah Qala termasuk politbiro partai.

Pada hari Sabtu dan Senin, pasukan IRGC melepaskan gelombang serangan drone dan artileri yang menargetkan posisi Kurdi.

Ali Hashem dari Al Jazeera, melaporkan dari Baghdad, mengatakan jumlah korban tewas akibat pemboman itu kemungkinan akan meningkat.

“Saat ini, tidak ada pernyataan resmi dari pemerintah Irak. Sudah lima hari sejak penembakan dimulai, ” tambahnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved