Breaking News:

Penyakit Hepatitis Akut yang Meluas Bisa Munculkan Pandemi Baru, Kenali Gejala dan Cara Mencegahnya!

Prof Tjandra Yoga Aditama bahkan menyebut kasus hepatitis akut bisa saja menjadi pandemi baru jika terus meluas.

via Metro UK
Prof Tjandra Yoga Aditama bahkan menyebut kasus hepatitis akut bisa saja menjadi pandemi baru jika terus meluas. 

TRIBUNAMBON.COM - Belakangan sejumlah kasus hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya atau Acute Hepatitis of Unknown Aetiology  terus ditemukan di Indonesia.

Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengatakan, jumlah kasus hepatitis akut Indonesia telah ditemukan pada 15 pasien.

Mantan Dirjen Pengendalian Penyakit serta KaBalitbangkes Kemenkes RI, Prof Tjandra Yoga Aditama bahkan menyebut kasus hepatitis akut bisa saja menjadi pandemi baru jika terus meluas.

"Tentang kemunggkinan penyakit apapun jadi pandemi, maka akan melalui proses ditentukan dulu sebagai Public Health Emergency of International Concern (PHEIC), lalu sesudah itu dilihat lagi perkembangannya, kalau terus meluas maka baru akan disebut pandemi," ujar Prof Tjandra Yoga kepada Tribunnews.com, Selasa(10/5/2022).

Mantan Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara ini menjadikan pandemi Covid-19 sebagai perbandingan.

Kasus tersebut pertama kali dilaporkan WHO pada 5 Januari 2020, dinyatakan PHEIC 31 Januari 2020 dan resmi menjadi pandemi pada 11 Maret 2020.

Baca juga: Menko PMK Sebut Biaya Penanganan Hepatitis Akut Ditanggung BPJS Kesehatan

Baca juga: Apakah Hepatitis Akut Bisa Menyerang Orang Dewasa?

Diketahui hepatitis akut dinyatakan sebagai outbreak alias Kejadian Luar Biasa (KLB) pertama kali di Eropa pada tanggal 23 April 2022.

Empat hari kemudian di Indonesia langsung bergerak mengeluarkan surat edaran kepada seluruh rumah sakit dan Dinas Kesehatan untuk segera melakukan surveillance dan monitoring.

Dalam beberapa temuan kasus di Indonesia, hepatitis akut dapat mengakibatkan kematian pada anak.

Tiga anak yang sebelumnya dirawat di RSCM meninggal dunia setelah dirujuk dari sebuah rumah sakit di Jakarta Barat dan Jakarta Timur.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Ambon
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved