Breaking News:

Maluku Terkini

Amankan Aset Negara, PLN, KPK dan BPN Rampungkan 13.877 Sertifikasi Tanah

Dia menjelaskan, pemeriksaan para saksi, terkait dengan proses pembayaran dan ketiga-tiganya hari ini menghadiri panggilan Jaksa.

Penulis: Ode Alfin Risanto | Editor: Fandi Wattimena
Sumber; Pemprov Maluku
Direktur Keuangan dan Manajemen Resiko PLN Sinthya Roesly berpose foto bersama Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron. 

Laporan Wartawan TribunAmbon.com, Alfin Risanto

AMBON, TRIBUNAMBON.COM – PT PLN (Persero) sudah mengamankan aset negara untuk keperluan pembangunan infrastruktur kelistrikan sebanyak 13.877 persil tanah sepanjang Januari hingga Oktober 2021.

"Targetnya, tahun ini ada 27 ribu persil tanah yang sah menjadi aset PLN," ujar Direktur Keuangan dan Manajemen Resiko PLN Sinthya Roesly Saat dalam acara Rapat Koordinasi Program Pemberantasan Korupsi Terintegrasi Wilayah Maluku, Kamis (04/11/2021),

Sinthya Roesly menyebutkan, dengan penambahan jumlah tanah yang bersertifikat hingga Oktober kemarin, maka total aset tanah yang dimiliki PLN sebesar 62.666 persil.

Sehingga akhir tahun ini, PLN Juga mentargetkan aset tanah bisa bertambah menjadi 75.789 persil.

"Langkah ini tidak bisa tercapai secara siginifikan tanpa adanya dukungan dari KPK dan BPN. PLN berharap kerja sama dan dukungan dari para stakeholder bisa membawa manfaat besar bagi sistem kelistrikan di Indonesia," pintanya.

Sinthya juga merinci bahwa capaian sebanyak 13.877 persil tanah tersebut terdiri dari beberapa sebaran sesuai regional.

Untuk wilayah Sumatera dan Kalimantan realisasinya sebanyak 7.801 sertifikat.

Sedangkan wilayah Jawa Bali realisasinya sebesar 3.302 sertifikat.

Serta wilayah Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara mencapi 2.774 sertifikat yang sudah selesai.

Halaman
12
Sumber: Tribun Ambon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved