Breaking News:

Berita Viral

Viral Video Panic Buying Pembeli Berebut Susu Beruang, Sosiolog: Membeli karena Ikut-ikutan

Sosiolog Drajat Tri Kartono menilai panic buying muncul karena seseorang meniru tindakan orang lain dalam jumlah banyak, atau demonstration effect.

Instagram @andreli48
Sosiolog Drajat Tri Kartono menilai panic buying muncul karena seseorang meniru tindakan orang lain dalam jumlah banyak, atau demonstration effect. 

TRIBUNAMBON.COM - Viral di media sosial aksi sejumlah orang di supermarket saling berebut untuk membeli produk susu beruang.

Fenomena tersebut menarik perhatian jagat media sosial dengan tingkah warga yang nampak saling merebutkan susu kaleng itu.

Banyak akun media sosial mengunggah video peristiwa ini, salah satunya Instagram, @abouttngid, Sabtu (3/7/2021).

Dalam video tersebut, masyarakat bukan hanya beli satu buah saja, melainkan sampai memborong satu pack lebih.

Baca juga: Viral Petugas Pemakaman Jenazah Covid-19 Ditolak Keluarga Pasien hingga Diusir Warga

Baca juga: Viral Video Layanan di RST Ambon, Pipit; Dia Berikan dengan Tangan Kiri dan Sengaja Dijatuhkan

Sampai artikel ini terbit, video itu telah ditonton lebih dari 27 ribu kali.

Kejadian masyarakat memborong susu kaleng ini disebut-sebut sebagai fenomena panic buying.

Bahkan, hal itu membuat stok susu kaleng beruang ini mulai susah ditemukan di pasar, hingga gerai-gerai minimarket.

Viral video sejumlah warga memborong susu beruang
Viral video di jagat media sosial, sejumlah warga memborong rebutan susu beruang di salah satu supermarket, disebut panic buying.

Menanggapi fenomena ini, sosiolog dari Universitas Sebelas Maret (UNS) Drajat Tri Kartono menjelaskan apa yang disebut panic buying.

Menurutnya, panic buying muncul karena seseorang meniru tindakan orang lain dalam jumlah banyak, atau demonstration effect.

"Melakukan sesuatu karena melihat orang lain melakukan dalam jumlah banyak."

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved