Potong 4 Jari Tangannya, Wanita Ini Ngaku Dibegal demi Bisa Klaim Asuransi untuk Bayar Utang

Selain jari tangannya putus, ia juga mengungkapkan kehilangan tas berisi uang Rp 4 juta serta tas yang berhasil diambil para pelaku.

TRIBUN MEDAN / M FADLI TARADIFA
Kapolda Sumut Irjen Pol Martuani Sormin mewawancarai tersangka laporan palsu, Erdina Boru Sihombing, di Mapolda Sumut, Jumat (15/5/2020). 

"Kalau itu tidak untuk sensasi, namun tujuannya untuk klaim asuransi karena faktor ekonomi, mungkin itu dapat dilacak lagi lebih dalam terkait ekonomi orang ini."

"Apakah hidupnya memang berkekurangan atau tidak."

"Kalau orang pintar, klaim asuransi ini harus dipahami lebih dalam bagaimana untuk mendapatkannya, bukan dengan cara seperti itu," jelasnya. 

Artinya kata Agus, ada kemungkinan Erdina tidak paham terkait hukum asuransi.

Ancaman Hukuman bagi Pelaku Penipuan

Agus menuturkan bila dilihat dari aspek hukum, perbuatan yang dilakukan Erdina merupakan bentuk kejahatan karena masuk dalam berita bohong. 

Ia menuturkan tersangka dapat dijerat dengan Pasal 378 KUHP dengan hukuman penjara paling lama 4 tahun. 

"Ini masuk dalam pasal 378 KUHP, kalau orang melakukan perbuatan berbohong seolah-olah apa yang dinyatakan benar, itu hukumannya 4 tahun," tegas Agus. 

Adapun umusan pasalnya sebagai berikut;

"Barangsiapa dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melawan hukum dengan menggunakan nama palsu atau martabat (hoedaningheid) palsu; dengan tipu muslihat, ataupun rangkaian kebohongan, menggerakkan orang lain untuk menyerahkan barang sesuatu kepadanya, atau supaya memberi utang maupun menghapuskan piutang, diancam, karena penipuan, dengan pidana penjara paling lama empat tahun."

Halaman
1234
Editor: Fitriana Andriyani
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved