Virus Corona

Berapa Lama Masa Inkubasi Virus Corona di Dalam Tubuh Manusia? hingga Paru-paru Target Utama!

Penyebaran Virus corona (COVID-19) menjadi perhatian warga dunia lantaran proses infeksinya yang kian masif.

freepik
stop corona 

13,8% kasus parah dan 6,1% kasus kritis disebabkan oleh virus yang menuruni batang tenggorokan dan memasuki saluran pernapasan bawah, di mana ia tampaknya lebih suka tumbuh.

"Paru-paru adalah target utama," kata Hirsch.

Ketika virus terus bereplikasi dan perjalanan lebih jauh ke tenggorokan dan masuk ke paru-paru, itu dapat menyebabkan lebih banyak masalah pernapasan seperti bronkitis dan pneumonia, menurut Dr Raphael Viscidi, spesialis penyakit menular di Johns Hopkins Medicine.

Pneumonia ditandai oleh sesak napas yang dikombinasikan dengan batuk dan memengaruhi kantung udara kecil di paru-paru, yang disebut alveoli, kata Viscidi. 

Di mana alveoli adalah tempat pertukaran oksigen dan karbon dioksida.

Ketika pneumonia terjadi, lapisan tipis sel-sel alveolar rusak oleh virus. 

Tubuh bereaksi dengan mengirimkan sel-sel kekebalan ke paru-paru untuk melawannya. 

Kebijakan Ridwan Kamil Hadapi COVID-19: Tak Berlakukan Lockdown di Jawa Barat, Potong Gaji PNS

"Dan itu menghasilkan lapisan menjadi lebih tebal dari biasanya, ketika mereka semakin menebal, mereka pada dasarnya mencekik kantong udara kecil, yang adalah apa yang kamu butuhkan untuk mendapatkan oksigen ke darahmu." 

"Jadi pada dasarnya perang antara respon host dan virus," lanjut Hirsch. 

"Tergantung siapa yang memenangkan perang ini, kita memiliki hasil yang baik di mana pasien pulih atau hasil yang buruk di mana mereka tidak."

Membatasi oksigen ke aliran darah membuat organ oksigen utama lainnya termasuk hati, ginjal, dan otak tidak berkurang. 

Dalam sejumlah kecil kasus parah yang dapat berkembang menjadi sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS), yang mengharuskan pasien ditempatkan pada ventilator untuk memasok oksigen. 

Namun, jika terlalu banyak paru-paru rusak dan tidak cukup oksigen yang disuplai ke seluruh tubuh, kegagalan pernapasan dapat menyebabkan kegagalan organ dan kematian. 

 

Pengaruh Usia

ILUSTRASI Social Distancing - Social distancing adalah cara terbaik untuk mencegah penyebaran virus corona, menurut para ahli.
ILUSTRASI Social Distancing - Social distancing adalah cara terbaik untuk mencegah penyebaran virus corona, menurut para ahli. (www.ucsf.edu)

Viscidi juga menekankan bahwa hasil tidak biasa untuk sebagian besar pasien yang terinfeksi coronavirus. 

Mereka yang paling berisiko terhadap perkembangan parah adalah lebih tua dari 70 dan memiliki respons imun yang lemah. 

Orang lain yang berisiko termasuk orang dengan kelainan paru-paru, penyakit kronis atau sistem kekebalan tubuh yang terganggu, seperti pasien kanker yang telah menjalani perawatan kemoterapi. 

Viscidi mendesak masyarakat untuk berpikir tentang coronavirus seperti flu karena ia mengalami proses yang sama di dalam tubuh. 

Banyak orang tertular flu dan sembuh tanpa komplikasi. 

"Orang harus ingat bahwa mereka sehat seperti yang mereka rasakan, dan seharusnya mereka tidak perlu panik, dan berperasaan tidak sehat seperti yang mereka khawatirkan."

(TribunAmbon.com/Garudea Prabawati)

Penulis: Garudea Prabawati
Editor: Fitriana Andriyani
Sumber: Tribun Ambon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved