Virus Corona

Berapa Lama Masa Inkubasi Virus Corona di Dalam Tubuh Manusia? hingga Paru-paru Target Utama!

Penyebaran Virus corona (COVID-19) menjadi perhatian warga dunia lantaran proses infeksinya yang kian masif.

freepik
stop corona 

TRIBUNAMBON.COM - Penyebaran Virus corona (COVID-19) menjadi perhatian warga dunia lantaran proses infeksinya yang kian masif.

Bahkan hingga saat ini Selasa (31/3/2020), dilansir dari coronavirus.thebaselab.com, total terdapat 787.438
kasus terkonfirmasi di seluruh dunia.

Adapun jumlah kematian ada sebanyak 37.846, dan total mereka yang sembuh sebanyak 165.935.

Sedangkan negara-negara yang terdampak yakni sebanyak 203.

Ahli di AS Sebut Corona Tahan 3 Hari di Plastik, 4 Jam di Tembaga, 24 Jam di Kardus, di Udara?

Hingga saat ini banyak warga melakukan banyak hal untuk menjaga diri agar tidak ikut terinfeksi virus mematikan bernama COVID-19.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pun telah menyarankan masyarakat waspada terhadap demam, batuk kering dan sesak napas, serta gejala yang mengikuti kontraksi virus corona.

Masa Inkubasi Virus Corona

Mendengar dan membaca terlalu banyak kabar tentang wabah virus corona membuat sebagian orang merasa stres dan cemas berlebih. Berikut cara mengatasinya!
Mendengar dan membaca terlalu banyak kabar tentang wabah virus corona membuat sebagian orang merasa stres dan cemas berlebih. Berikut cara mengatasinya! (potential.com)

Lantas proses inkubasi virus corona hingga menjangkiti tubuh manusia, dilansir dari USA Today dibutuhkan sekitar lima hingga 12 hari untuk gejala muncul. 

Virus yang disinyalir berasal dari Wuhan China ini dapat menyebar dari orang ke orang dalam jarak 6 kaki atau 1 meter lebih, melalui tetesan pernapasan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. 

Mungkin juga virus tetap berada di permukaan atau objek, ditransfer dengan sentuhan dan masuk ke tubuh melalui mulut, hidung atau mata.

Sementara itu, dikutip dari thesun.co.uk, sebuah studi baru dari Sekolah Kesehatan Publik Johns Hopkins Bloomberg di Amerika Serikat menemukan rata-rata periode inkubasi adalah 5 hari.

Para peniliti mengatakan hampir 97,5 persen dari mereka yang terjangkit, menunjukkan gejala dalam 11-12 hari setelah terinfeksi, seperti diberitakan Tribunnews.com.

Namun, para ahli mengatakan ada sedikit bukti yang menunjukkan orang dapat menyebarkan virus tanpa menunjukkan gejala.

BMKG: Gempa 5.5 SR Guncang Maluku Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Martin S. Hirsch, dokter senior di Layanan Penyakit Menular di Rumah Sakit Umum Massachusetts, Amerika Serikat (AS) mengatakan masih banyak yang harus dipelajari tetapi para ahli menduga virus tersebut dapat bertindak serupa dengan SARS-CoV  yang eksis 13 tahun yang lalu.

"Ini adalah virus pernapasan dan dengan demikian masuk melalui saluran pernapasan, kami berpikir terutama melalui hidung," katanya. 

"Tapi itu mungkin bisa masuk melalui mata dan mulut karena itulah perilaku virus pernapasan lainnya."

Ketika virus memasuki tubuh, ia mulai menyerang.

Demam, batuk dan gejala COVID-19 lainnya 

Ilustrasi wabah Covid-19
Ilustrasi wabah Covid-19 (Pixabay)

Diperlukan dua hingga 14 hari bagi seseorang untuk mengembangkan gejala setelah terpapar awal virus, kata Hirsch, dan rata-rata sekitar lima hari.

Begitu berada di dalam tubuh, ia mulai menginfeksi sel-sel epitel di lapisan paru-paru. 

Atau sebuah protein pada reseptor virus dapat menempel pada reseptor sel inang dan menembus sel. 

Di dalam sel inang, virus mulai bereplikasi hingga membunuh sel. 

Ini pertama kali terjadi di saluran pernapasan bagian atas, yang meliputi hidung, mulut, laring, dan bronkus.

Pasien mulai mengalami versi ringan dari gejala yakni batuk kering, sesak napas, demam dan sakit kepala dan nyeri otot dan kelelahan, sebanding dengan flu.

Dr Pragya Dhaubhadel dan Dr Amit Munshi Sharma, spesialis penyakit menular di Geisinger, AS mengatakan beberapa pasien telah melaporkan gejala gastrointestinal seperti mual dan diare, namun itu relatif tidak umum. 

Gejala menjadi lebih parah begitu infeksi mulai membuat jalan ke saluran pernapasan bagian bawah.

Tukang Becak Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Dekat Swalayan, Petugas Evakuasi dengan APD

 

Pneumonia dan penyakit autoimun

Ilustrasi Gambar Pneumonia
Ilustrasi Gambar Pneumonia (Tangkapan layar healthline.com)

WHO melaporkan bulan lalu sekitar 80% pasien memiliki penyakit ringan sampai sedang akibat infeksi virus corona.

Kasus COVID-19 "ringan" termasuk demam dan batuk yang lebih parah daripada flu musiman tetapi tidak memerlukan rawat inap.

Pasien yang lebih muda memiliki respon imun yang lebih kuat dibandingkan dengan pasien yang lebih tua.

13,8% kasus parah dan 6,1% kasus kritis disebabkan oleh virus yang menuruni batang tenggorokan dan memasuki saluran pernapasan bawah, di mana ia tampaknya lebih suka tumbuh.

"Paru-paru adalah target utama," kata Hirsch.

Ketika virus terus bereplikasi dan perjalanan lebih jauh ke tenggorokan dan masuk ke paru-paru, itu dapat menyebabkan lebih banyak masalah pernapasan seperti bronkitis dan pneumonia, menurut Dr Raphael Viscidi, spesialis penyakit menular di Johns Hopkins Medicine.

Pneumonia ditandai oleh sesak napas yang dikombinasikan dengan batuk dan memengaruhi kantung udara kecil di paru-paru, yang disebut alveoli, kata Viscidi. 

Di mana alveoli adalah tempat pertukaran oksigen dan karbon dioksida.

Ketika pneumonia terjadi, lapisan tipis sel-sel alveolar rusak oleh virus. 

Tubuh bereaksi dengan mengirimkan sel-sel kekebalan ke paru-paru untuk melawannya. 

Kebijakan Ridwan Kamil Hadapi COVID-19: Tak Berlakukan Lockdown di Jawa Barat, Potong Gaji PNS

"Dan itu menghasilkan lapisan menjadi lebih tebal dari biasanya, ketika mereka semakin menebal, mereka pada dasarnya mencekik kantong udara kecil, yang adalah apa yang kamu butuhkan untuk mendapatkan oksigen ke darahmu." 

"Jadi pada dasarnya perang antara respon host dan virus," lanjut Hirsch. 

"Tergantung siapa yang memenangkan perang ini, kita memiliki hasil yang baik di mana pasien pulih atau hasil yang buruk di mana mereka tidak."

Membatasi oksigen ke aliran darah membuat organ oksigen utama lainnya termasuk hati, ginjal, dan otak tidak berkurang. 

Dalam sejumlah kecil kasus parah yang dapat berkembang menjadi sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS), yang mengharuskan pasien ditempatkan pada ventilator untuk memasok oksigen. 

Namun, jika terlalu banyak paru-paru rusak dan tidak cukup oksigen yang disuplai ke seluruh tubuh, kegagalan pernapasan dapat menyebabkan kegagalan organ dan kematian. 

 

Pengaruh Usia

ILUSTRASI Social Distancing - Social distancing adalah cara terbaik untuk mencegah penyebaran virus corona, menurut para ahli.
ILUSTRASI Social Distancing - Social distancing adalah cara terbaik untuk mencegah penyebaran virus corona, menurut para ahli. (www.ucsf.edu)

Viscidi juga menekankan bahwa hasil tidak biasa untuk sebagian besar pasien yang terinfeksi coronavirus. 

Mereka yang paling berisiko terhadap perkembangan parah adalah lebih tua dari 70 dan memiliki respons imun yang lemah. 

Orang lain yang berisiko termasuk orang dengan kelainan paru-paru, penyakit kronis atau sistem kekebalan tubuh yang terganggu, seperti pasien kanker yang telah menjalani perawatan kemoterapi. 

Viscidi mendesak masyarakat untuk berpikir tentang coronavirus seperti flu karena ia mengalami proses yang sama di dalam tubuh. 

Banyak orang tertular flu dan sembuh tanpa komplikasi. 

"Orang harus ingat bahwa mereka sehat seperti yang mereka rasakan, dan seharusnya mereka tidak perlu panik, dan berperasaan tidak sehat seperti yang mereka khawatirkan."

(TribunAmbon.com/Garudea Prabawati)

Penulis: Garudea Prabawati
Editor: Fitriana Andriyani
Sumber: Tribun Ambon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved