4 Bulan Virus Corona Mewabah, Akhirnya Presiden China Xi Jinping Datangi Wuhan

Lama tak terdengar, akhirnya Presiden China Xi Jinping untuk pertama kali muncul di Wuhan setelah virus corona Merebak Desember 2019.

Instagram @realxijinping/cr: Xinhua
Lama tak terdengar, akhirnya Presiden China Xi Jinping untuk pertama kali muncul di Wuhan setelah virus corona Merebak Desember 2019. 

"Tidak akan ada zona merah," kata Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte, dalam mengumumkan bahwa penutupan yang mencakup sekitar 16 juta orang di utara akan diperluas ke seluruh negara mulai Selasa ini.

Dokter Italia merayakan satu kemenangan kecil setelah pasien pertama yang didiagnosis menderita penyakit itu, seorang pekerja Unilever yang berusia 38 tahun, dinyatakan sehat kembali.

Tetapi penyebaran virus dengan cepat memaksa mereka untuk beroperasi seperti petugas medis waktu perang.

"Sayangnya kita baru di awal," kata Dr. Massimo Galli, kepala penyakit menular di rumah sakit Milan Sacco, Italia.

Para pelancong di stasiun kereta utama Milan harus menandatangani formulir kepolisian yang menyatakan bahwa mereka bepergian untuk kebutuhan yang sangat penting. 

Sebanyak 9.172 kasus dan 463 kematian di Italia adalah yang kedua terbesar di dunia setelah kasus di China.

China pada hari Selasa mencatat hanya 19 kasus baru selama 24 jam sebelumnya, jumlah terendah sejak mulai melaporkan angka nasional pada 20 Januari 2020.

China telah mendaftarkan total 80.754 kasus dan 3.136 kematian pada hari Selasa.

Bagi kebanyakan orang, virus hanya menyebabkan gejala ringan atau sedang, seperti demam dan batuk.

Ini dapat berkembang menjadi penyakit serius termasuk pneumonia, terutama pada orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang dengan masalah kesehatan yang ada.

Halaman
1234
Editor: Fitriana Andriyani
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved