Tak Kunjung Diberi Terpal, Pengungsi Siram dengan Bensin dan Nyaris Bakar Kepala Desa Hidup-hidup

Penyaluran bantuan lambat, pengungsi nyaris bakar hidup-hidup kepala desa hidup-hidup gara-gara tak kunjung diberi terpal.

Tak Kunjung Diberi Terpal, Pengungsi Siram dengan Bensin dan Nyaris Bakar Kepala Desa Hidup-hidup
Kompas.com/Rahmat Rahman Patty
Penyaluran bantuan lambat, pengungsi nyaris bakar kepala desa hidup-hidup gara-gara tak kunjung diberi terpal. 

TRIBUNAMBON.COM - Penyaluran bantuan untuk korban gempa di Maluku mulai dikeluhkan para pengungsi di sejumlah lokasi pengungsian.

Di Desa Waai, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah, misalnya, para pengungsi nyaris membakar hidup-hidup kepala desa setempat lantaran terpal yang diminta warga tidak diberikan.

Dari informasi yang dihimpun Kompas.com, kejadian itu terjadi di posko pengungsian di perbukitan desa tersebut pada Jumat (4/10/2019) kemarin.

“Ada warga yang meminta terpal dari bapak raja (kepala desa) tapi tidak diberikan. Bapak raja minta agar yang mau terpal datang ambil sendiri, sehingga warga marah dan terjadi keributan,” kata Rudi, salah seorang pengungsi saat dihubungi, Sabtu (5/10/2019).

Pengungsi Ini Heran Bantuan Gempa Ambon Tak Merata, Sampai Ada Keributan

Menurut dia, karena kesal, salah satu pengungsi langsung menyiram kepala desa dengan bensin dan hendak membakarnya. Beruntung sang kepala desa langsung kabur.

"Masalahnya hanya terpal, tapi sudah selesai,” ujarnya.

Sementara itu, Kapolsek Salahutu, AKP Izaac Risambessy yang dikonfirmasi Kompas.com membenarkan keributan di posko pengungsian tersebut.

Namun, ia membantah jika ada pengungsi yang hendak membakar kepala desa.

“Hanya keributan biasa, itu gara-gara tenda tapi sudah diselesaikan secara kekeluargaan,” ujarnya.

Sementara Kepala Desa setempat, Zeth Bakarbessy mengaku, kejadian itu bermula saat seorang pengungsi datang meminta terpal darinya dengan alasan ada yang mau melahirkan.

Kisah Haru Dua Ibu Korban Gempa Maluku Lahirkan Bayi, Satu di Hutan & Satunya Saat Gempa Susulan

Halaman
1234
Editor: Fitriana Andriyani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved