Breaking News:

Bentrok di Tual

Kondisi Wakapolres Tual Sudah Membaik, Mata Panah di Tubuhnya Sudah Diangkat

Kondisi Wakil Kepala Polres (Wakapolres) Tual, Kompol Syahrul Awab sudah membaik.

Humas Polda Maluku
Kondisi Wakil Kepala Polres (Wakapolres) Tual, Kompol Syahrul Awab sudah membaik. 

TRIBUNAMBON.COM -- Kondisi Wakil Kepala Polres (Wakapolres) Tual, Kompol Syahrul Awab sudah membaik.

Tim dokter di Rumah Sakit Maren Tual, Maluku berhasil mengangkat mata panah yang menancap di paha kanannya.

Operasi pengangkatan matah panah di tubuh Wakapolres itu berlangsung di ruang operasi di rumah sakit tersebut, Sabtu sore (16/7/2022).

"Pak Wakapolres ini baru saja menjalani operasi untuk pengangkatan mata panah masuk itu," kata Kapolres Tual AKBP Prayudha Widyatmoko dilansir dari Kompas.com.

Baca juga: Kondisi di Tual Mulai Kondusif, Polisi Masih Berjaga

Baca juga: Amankan Bentrok Warga, Wakapolres Tual dan Anggotanya Tertembus Anak Panah

Ia mengatakan operasi pengangkatan mata panah dari tubuh Wakapolres berjalan lancar dan saat ini kondisi Wakapolres dalam keadaan baik.

"Kalau kondisinya sudah agak membaik tinggal menunggu efek anestesinya berkurang, kan masih dalam pengaruh anastesi," ungkapnya.

Menyinggung soal antisipasi bentrok susulan di wilayah itu, Prayudha mengaku ia telah  menemui para tokoh dari kedua kelompok yang bertikai untuk membahas masalah tersebut.

Mediasi terus dilalukan agar kedua kelompok pemuda dapat mengakhiri pertikaian dan tidak lagi saling menyerang.

"Sampai pagi tadi masih mediasi, masalahnya kalau kita tidak turun ke lapangan nanti masyarakat tidak mau dengar. Jadi sudah bisa dilokalisir masyarakat sudah bisa dengar omongan kita kemudian kita sudah membersihkan sisa-sisa lemparan batu dan segala macam," ungkapnya.

Untuk mengantisipasi bentrok susulan kembali terjadi, satu satuan setingkat peleton (SST) personel Polres Tual kini masih terus bersiaga di lokasi bentrokan.

"Kami juga mengimbau masyarakat khususnya kedua kelompok ini agar bisa menahan diri dan menyerahkan semua proses penanganan kasus ini kepada Polri," pintanya.

Diberitakan sebelumnya, bentrok antarkedua kelompok di Kota Tual pecah di perempatan Jalan dr. J Leimena, tepatnya di Kelurahan Ketsoblak, Kecamatan Dullah Selatan, Sabtu dinihari (16/2022) sekira pukul 00.30 WIT. 

Bentrok yang melibatkan pemuda kompleks SKB Un dan pemuda Kompleks Wearhir itu mengakibatkan lima orang terluka karena terkena panah dan lemparan batu.

Lima korban luka yakni dua warga dan tiga polisi salah satunya Wakapolres Tual Kompol Syahrul Awab.

Bentrokan itu sendiri dipicu oleh aksi dua pemuda mabuk yang diduga berasal dari kompleks SKB Un yang melempari botol bir dan melepaskan panah saat melintas dengan Wearhir.

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved