Breaking News:

Virus Corona

Mutasi Covid-19 Varian Lambda, Benarkah Lebih Menular dari Delta dan Kebal Terhadap Vaksin Sinovac?

Selama tiga bulan terakhir, varian Lambda telah berkembang mendominasi 80 persen dari semua kasus di Peru, menurut Institut Kesehatan Nasional negara

potential.com
Ilustrasi - Dalam beberapa minggu terakhir penyebaran cepat terjadi pada varian Lambda. 

TRIBUNAMBON.COM - Setelah varian Delta, kini muncul varian baru Covid-19 yang diberi nama Lambda

Sejak pertama kali muncul hingga kini, Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) mengklasifikasikan empat mutasi tersebut sebagai varian yang mengkhawatirkan atau variant of concern (VOC), yaitu Alfa, Beta, Gamma, dan Delta.

Kemudian ada empat varian lainnya, yaitu Eta, Iota, Kappa, dan Lambda, yang telah ditetapkan sebagai varian yang diminati atau variants of interest (VOI).

Baca juga: Arab Saudi Pulangkan 200 Warganya dari Indonesia, 2 di Antaranya Positif Covid-19 Varian Delta

Baca juga: Varian Delta Timbulkan Tekanan Layanan Kesehatan hingga Sebabkan Terlambatnya Pencatatan Kasus

Dilansir Al Jazeera, dalam beberapa minggu terakhir penyebaran cepat terjadi pada varian Lambda.

Varian Lambda yang pertama kali terdeteksi di Peru, telah menarik menarik perhatian berbagai ahli.

Varian Lambda saat ini merupakan varian dominan di negara Andes, yang memiliki tingkat kematian virus corona per kapita tertinggi di dunia.

Varian Lambda juga telah menyebar ke setidaknya 28 negara lain termasuk Argentina, Brasil, Kolombia, Ekuador, dan Inggris.

Berikut ini hal yang perlu diketahui mengenai varian Covid-19 Lambda:

Di mana dan kapan pertama kali terdeteksi?

Varian Lambda pertama kali terdeteksi di Peru pada Desember lalu.

Ini adalah variasi dari virus corona baru yang pertama kali tercatat di negara itu pada Agustus 2020.

Baca juga: Update Covid-19 Rabu, 28 Juli 2021: Tambah 47.791 Kasus Positif, 43.856 Sembuh, 1.824 Meninggal

Asal pasti varian Lambda, yang sebelumnya dikenal sebagai strain Andes, masih belum jelas, tetapi para ilmuwan mengatakan mutasi itu pertama kali muncul di Amerika Selatan.

Selama tiga bulan terakhir, varian Lambda telah berkembang mendominasi 80 persen dari semua kasus di Peru, menurut Institut Kesehatan Nasional negara itu.

"Ketika kami menemukannya, itu tidak menarik banyak perhatian," kata Pablo Tsukayama, seorang dokter di mikrobiologi molekuler di Universitas Cayetano Heredia di Lima dan salah satu orang yang mendokumentasikan kemunculan varian Lambda.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved