Breaking News:

Virus Corona

Efikasi 5 Vaksin Covid-19 yang Digunakan di Indonesia, Mana yang Paling Tinggi Kemanjurannya?

Setiap vaksin yang diproduksi diharapkan memiliki kemanjuran atau efikasi dalam melawan suatu penyakit. Berikut daftar kemanjuran vaksin COVID-19.

Editor: Citra Anastasia
europeanpharmaceuticalreview.com
Ilustrasi vaksin Covid-19. 

TRIBUNAMBON.COM - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI telah menerbitkan izin penggunaan darurat untuk lima vaksin Covid-19 yang akan digunakan di Indonesia.

Kelima jenis vaksin tersebut adalah Sinovac, Sinopharm, AstraZeneca, Moderna, dan Pfizer.

Masing-masing vaksin diharapkan memiliki kemanjuran atau efikasi dalam melawan suatu penyakit.

Efikasi sendiri didapatkan melalui beberapa tahapan uji klinik.

Berikut daftar efikasi vaksin COVID-19 yang digunakan Indonesia:

Baca juga: Malaysia Setujui Penggunaan Darurat untuk Vaksin Sinopharm

1. Sinovac

Vaksinator menyiapkan vaksin Sinovac untuk disuntikan kepada siswa SMAN 20 Jakarta, Kamis (1/7/2021). Pemprov DKI Jakarta memulai vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 12-17 tahun dengan menggunakan vaksin Sinovac. Rencanannya, vaksinasi bagi kelompok usia anak-anak itu ditargetkan mencapai 1,3 juta orang di Jakarta. TRIBUNNEWS/HERUDIN
Vaksinator menyiapkan vaksin Sinovac untuk disuntikan kepada siswa SMAN 20 Jakarta, Kamis (1/7/2021). Pemprov DKI Jakarta memulai vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 12-17 tahun dengan menggunakan vaksin Sinovac. Rencanannya, vaksinasi bagi kelompok usia anak-anak itu ditargetkan mencapai 1,3 juta orang di Jakarta. TRIBUNNEWS/HERUDIN (TRIBUNNEWS/HERUDIN)

Vaksin yang diproduksi oleh Sinovac Biotech ini merupakan vaksin pertama di Indonesia yang memperoleh EUA.

Disampaikan Badan POM vaksin ini memiliki efikasi vaksin dari uji klinik di Bandung menunjukkan efikasi vaksin sebesar 65,3 persen.

Dan berdasarkan laporan dari efikasi vaksin di Turki adalah sebesar 91,25 persen serta di Brazil sebesar 78 persen.

“Efikasi vaksin sebesar 65,3% dari hasil uji klinik di Bandung tersebut menunjukkan harapan bahwa vaksin ini mampu untuk menurunkan kejadian penyakit COVID-19 hingga 65,3%,” ujar Kepala Badan POM Penny K.Lukito pada 11 Januari lalu.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved