Breaking News:

Virus Corona

Juru Bicara Satgas Covid-19 RS UNS Imbau Masyarakat Menyadari Bahaya Penyebaran Varian Delta

virus covid dari India ini memiliki penularan yang sama dengan varian lainnya. harus diwaspadai varian Delta ini dapat mengelabui sistem imun tubuh

( SHUTTERSTOCK/PETERSCHREIBER MEDIA)
Ilustrasi varian B.1.1.7, varian baru virus corona asal inggris disebut menjadi penyebab lonjakan kasus di Thailand. 

TRIBUNAMBON.COM - Masyarakat perlu hati-hati dengan penyebaran virus covid varian Delta, sebab virus asal India, begitu sangat cepat membuat kondisi seseorang menjadi buruk.

Sebab varian Delta ini baru diketahui saat virus sudah banyak memenuhi Paru-paru.

Puluhan warga dari Kabupaten Kudus, Jawa Tengah (Jateng), telah tertular oleh virus asal India tersebut.

Juru Bicara (Jubir) Satuan Tugas (Satgas) COVID-19 Rumah Sakit (RS) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Tonang Dwi Ardyanto, mengimbau masyarakat untuk menyadari bahayanya penyebaran varian Delta ini.

Menurut dia, virus covid dari India ini memiliki penularan yang sama dengan varian lainnya.

Hanya saja yang harus diwaspadai varian Delta ini dapat mengelabui sistem imun tubuh manusia.

Baca juga: Bukan Bubur, KONI Maluku Akui Menu Makanan di Pelatda Maluku Sesuai Kebutuhan Gizi Atlet

Baca juga: Penambahan 12.906 Kasus Covid-19 dalam Sehari, Beban Nakes Meningkat Pesat

Baca juga: ICA Singapura Menghubungi Indonesia Terkait Adelin Lis sejak 2018, Baru Ditanggapi 2021

“Sampai saat ini cara penularan belum berubah, tetap lewat mata, mulut, dan hidung. Hanya bedanya mutasi ini bisa mengelabui sistem imun kita.

Diam-diam menempel pada sel tubuh kita, maka tidak bergejala di awal kalau yang sebelumnya kan begitu nampak langsung bereaksi, tapi yang ini tidak,” ujar Tonang dilansir dari laman UNS.

Wakil Direktur Pendidikan dan Penelitian RS UNS, dr Tonang Dwi Ardyanto menanggapi penantian masyarakat terkait vaksin virus corona atau Covid-19

Tonang menjelaskan, pasien yang terpapar virus ini baru diketahui setelah virus masuk ke Paru-paru, baru lah si pasien bergejala.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved