Breaking News:

Pembatalan Haji 2021, Bagaimana Dampaknya bagi Penyedia Jasa Travel Haji dan Umrah?

Pembatalan pemberangkatan jamaah haji dari Indonesia ternyata tidak berdampak signifikan terhadap bisnis layananibadah haji dan umrah.

Editor: Fitriana Andriyani
Sky News
lustrasi Pelaksanaan Haji 2020 - Pembatalan pemberangkatan jamaah haji dari Indonesia ternyata tidak berdampak signifikan terhadap bisnis layananibadah haji dan umrah. 

TRIBUNAMBON.COM - Pemerintah Indonesia batal memberangkatkan calon jamaah haji tahun 2021.

Pembatalan pemberangkatan jamaah haji dari Indonesia ternyata tidak berdampak signifikan terhadap bisnis layanan pendukung (service provider) ibadah haji dan umrah.

Kabar Arab Saudi akan mengeluarkan kuota 60 ribu jamaah haji pada 2021 justru menjadi peluang dan angin segar bagi perusahaan di sektor ini, seperti PT Arsy Buana Travelindo (ABT).

“Hal itu mengingat pada 2020, jumlah kuota haji yang dikeluarkan Arab Saudi hanya sebanyak 10 ribu orang untuk seluruh dunia,” papar President Director ABT Saipul Bahri dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu (9/6/2021).

Baca juga: Kemenag Maluku Tengah Siap Layani Pengembalian Ongkos Haji

Baca juga: Pemerintah Arab Saudi segera Umumkan Rencana Ibadah Haji 2021 Pekan Ini

ABT merupakan salah satu pemain bisnis layanan pendukung Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) dan Penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK). Bisnis ABT mencakup  pelayanan penginapan (hotel), tiket pesawat, dan land arrangement (LA) segala keperluan haji dan umrah di Tanah Suci, Mekah, Arab Saudi.

Dia memastikan, hotel yang dikelola ABT dalam keadaan siap untuk melayani jemaah haji dan umrah dari berbagai negara, bukan hanya Indonesia.

Itu artinya, bertambahnya kuota haji tahun ini akan menjadi angin segar terhadap akomodasi yang dikelola ABT.

Saat ini, ABT memiliki beberapa kamar hotel di Mekah dan Madinah yang berada di lokasi strategis. Total kamar yang tersedia sementara ini mencapai 889 per bulan.

Saipul menyatakan, Arab Saudi sudah membuat sistem teknologi informasi dan reservasi akomodasi hotel secara mandiri yang terkoneksi dengan kementrian haji untuk menunjang ibadah baik umrah atau haji.

Baca juga: Jemaah Gagal Berangkat, Menteri Muhadjir Jamin Dana Haji Aman, Tak Diinvestasikan ke Infrastruktur

Hotel-hotel yang dikelola oleh ABT sudah terkoneksi dengan sistem tersebut, seperti Fajr Bade Group.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved