Breaking News:

Penanganan Covid

Menkes Terawan: Pemerintah akan Menyediakan Vaksin yang Terbukti Aman dan Lolos Uji Klinik

Vaksinasi Covid-19 COVID-19 akan dilaksanakan segera setelah vaksin COVID-19 mendapatkan EUA dari BPOM agar terjamin keamanannya.

Editor: sinatrya tyas puspita
Tribunnews.com/ Fransiskus Adhiyuda
Menteri Kesehatan (Menkes) RI Terawan Agus Putranto di Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/2/2020). 

TRIBUNAMBON.COM - Vaksin Covid-19 buatan Sinovac tahap pertama telah tiba di Indonesia, dengan jumlah sebanyak 1,2 juta dosis.

Setelah tiba, proses selanjutnya bagi vaksin tersebut adalah mendapatkan izin penggunaan di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), sebelum digunakan untuk vaksinasi.

Hal ini disampaikan Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto, pada keterangan pers yang diselenggaran Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), (Senin (7/12/2020).

“Pemerintah hanya akan menyediakan vaksin yang terbukti aman dan lolos uji klinik,” tegasnya.

Ia melanjutkan bahwa vaksin dan pelaksanaan program vaksinasi merupakan bentuk intervensi pemerintah dalam rangka menurunkan kesakitan dan kematian akibat Covid-19, serta memutus mata rantai penularan virus corona.

Hingga 6 Desember 2020 terdapat 575.796 kasus terkonfimasi yang telah dilaporkan di Indonesia dengan kasus sembuh sebanyak 474.449 dengan angka kematian sebanyak 17.740.

Menkes Terawan dalam konferensi virtual yang diselenggarakan KCPEN secara virtual, Senin (7/12/2020).
Menkes Terawan dalam konferensi virtual yang diselenggarakan KCPEN secara virtual, Senin (7/12/2020). (tangkap layar)

Baca juga: Jusuf Kalla Bantah Isu Dirinya Bantu Kepulangan Rizieq Shihab ke Tanah Air

Baca juga: Bupati Bulungan Kalimantan Utara Meninggal Dunia karena Covid-19

Baca juga: Diberi Kejutan Billy Syahputra, Amanda Manopo Akui Tak Suka Hari Ulang Tahun, Ini Alasannya

Sebagai kelanjutan kedatangan tahap pertama vaksin Covid-19 dari Sinovac sejumlah 1,2 juta dosis dalam bentuk jadi pada Minggu, 6 Desember, Menteri Terawan menyatakan, pelaksanaan vaksinasi COVID-19 akan dilaksanakan segera setelah vaksin COVID-19 mendapatkan Emergency Use Authorization (EUA) dari BPOM dalam rangka menjamin keamanan, kualitas, dan efikasi vaksin.

"Terkait kehalalan, saat ini masih dalam proses oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk fatwa halal," kata Terawan.

Setelah program vaksinasi dapat dimulai, Menteri Terawan melanjutkan, 1,2 juta vaksin yang telah tiba di tanah air akan didistribusikan kepada tenaga kesehatan, asisten tenaga kesehatan, dan tenaga penunjang yang bekerja pada Fasilitas Pelayanan Kesehatan di tujuh provinsi di Pulau Jawa dan Bali.

Selanjutnya, sasaran vaksinasi akan diperluas ke tenaga kesehatan, asisten tenaga kesehatan dan tenaga penunjang di 27 provinsi di luar Pulau Jawa dan Bali menggunakan 1,8 juta dosis dalam kemasan produk jadi yang direncanakan akan tiba di Januari mendatang.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved