Breaking News:

Seorang Dokter di Italia Akui Kewalahan Menampung Banyaknya Pasien Positif Corona

"Kami hampir tidak bisa menerima pasien baru, ada kekurangan tempat tidur," kata Massimo Galli

Editor: sinatrya tyas puspita
freepik
Ilustrasi peta corona 

TRIBUNAMBON.COM - Seorang dokter di rumah sakit Kota Milan, Italia merasa jenuh di tengah wabah Covid-19 yang menyerang negaranya ini.

Menurut prediksi sejumlah ahli, puncak wabah corona di Italia akan terjadi sekitar dua minggu lagi.

Kepala Unit Penyakit Menular di Rumah Sakit Sacco di Milan, Dr Massimo Galli mengatakan bahwa dia terus menerima pasien setiap lima menit sekali.

Seringnya dia menerima pasien dibuktikan dengan laporan pemerintah bahwa jumlah infeksi melonjak lebih 2.500 dalam waktu 24 jam.

Sementara itu, kasus kematian meningkat sebanyak 250 jiwa dalam satu hari.

Sehingga pada Jumat (13/3/2020), total kasus corona di Italia mencapai 17.660 sedangkan kematiannya sebanyak 1.266.

Menurut catatan The Wuhanvirus, pada Minggu (15/3/2020) Italia sudah mengantongi 21.157 kasus.

Sedangkan angka kematiannya sudah meningkat menjadi 1.441 jiwa.

Tingkat mortalitas di Italia cukup tinggi, yakni 6,81 persen.

Angka-angka ini menjadikan negara asal pizza menduduki posisi ke-2 infeksi Covid-19 terbesar di dunia.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved