Breaking News:

Kuti Kata Maluku

Kuti Kata; Hentar Deng Jaga

"Kalu Antua seng hentar deng jaga, sio mangkali katong samua su binasa"

Editor: Fandi Wattimena
Sumber; Pdt. Elifas Tomix Maspaitella
Gereja orang basudara di Kariuw 

AMBON, TRIBUNAMBON.COM - "Hidop nih bisa jadi bagini tagal Antua su hentar deng jaga" (=hidup kita seperti keadaannya kini karena Tuhan menuntun/menyertai dan menjaga).

"Kalu Antua seng hentar deng jaga, sio mangkali katong samua su binasa" (=jika bukan karena Tuhan menyertai dan menjaga, mungkin kita sudah binasa), "tar umur" (=tidak berumur panjang).

"Jadi samua nih cuma tagal Antua bae deng mister par katong" (=jadi semuanya ini hanya karena Tuhan baik dan peduli kepada kita).

"Taong makang taong di badang, sapa bilang tar ada akang pung susah deng pait" (=hidup bertahun-tahun, siapa yang bilang tidak ada susah dan pahitnya).

"Tempo-tempo langit tarang, tempo-tempo itang la guntur kilat baku mayao di langit, mar Antua seng parnah ambel abstang dari katong" (=kadang langit cerah, kadang mendung diiringi guntur dan kilat di langit, tetapi Tuhan tidak menjauhi/mengambil jarak dari kita), "katong yang ator abstang boleh dari Antua" (=malah kita yang kadang mengatur jarak dariNya).

Baca juga: Kuti Kata; Mari Ale Tuang

Baca juga: Kuti Kata; Pande-pande Sadiki

"Katong bimbang deng sagala rupa hal, la lupa Antua su taru sagala rupa macang par katong" (=kita bimbang dengan segala hal, dan lupa bahwa Tuhan sudah menyediakan segala sesuatu).

"Hidop helahai deng keadaang, la lupa Antua su ator matahari, bulang, bintang pung jalang deng oras" (=kita bersusah hati dengan keadaan ini, dan lupa bahwa Tuhan sudah mengatur waktu dan jalannya matahari, bulan dan bintang).

"Katong lalah hati deng barang upeng-upeng, la lupa kata Antua antua susung gunung deng tampong aer masing" (=kita mengeluhkan hal yang kecil-kecil, dan lupa Tuhan sudah menyusun gunung dan menampung air laut di tempatnya).

"Ande Antua tar hentar deng jaga, katong su ampas" (=seandainya Tuhan tidak menyertai dan menjaga, kita telah hancur berkeping-keping).

"Jadi cuma tagal Antua pung bae, tagal Antua pung bae sa, la katong ada sampe oras nih" (=jadi hanya karena kebaikan Tuhan, kebaikan Tuhan, maka kita ada sampai saat ini).

Halaman
12
Sumber: Tribun Ambon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved