Breaking News:

Mudik Lebaran 2021

Antisipasi Varian Baru Covid-19 dari Inggris Jadi Alasan Keputusan Larangan Mudik Lebaran

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengutarakan alasan dibalik keputusan pemerintah melarang kegiatan mudik Lebaran pada tahun ini. 

Freepik
VIRUS CORONA AIRBORNE? 

TRIBUNAMBON.COM - Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengutarakan alasan dibalik keputusan pemerintah melarang kegiatan mudik Lebaran pada tahun ini. 

Keputusan ini diambil setelah Rapat Tingkat Menteri yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy dan sejumlah menteri dan lembaga terkait.

Budi mengatakan, setiap kali liburan selalu ada peningkatan kasus antara 30-50% baik dari kasus terkonfirmasi positif maupun kasus aktif Covid-19.

Bahkan dampak dari kenaikan kasus pada masa libur Natal dan tahun baru lalu, jumlah kasus aktif Covid-19 sampai saat ini masih terus meningkat.

Budi juga mengungkapkan peningkatan kasus Covid-19 di dunia dalam beberapa waktu terakhir.

Baca juga: Kasus Covid-19 Kembali Naik, Satgas: Pelajaran agar Tidak Lengah

Baca juga: 116 Ribu Masyarakat di Maluku Telah Divaksinasi Covid-19

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 Tahap Ketiga Dimulai April, Sasarannya Masyarakat di Zona Merah

Dirinya menyinggung soal varian baru virus corona dari Inggris yang dikenal sebagai B117.

 "Di seluruh dunia kita tahu dalam minggu-minggu terakhir (kasus aktif) naik kembali. Banyak teori mengenai ini tapi saya belum berani bilang yang pasti, tapi ini karena adanya varian terbaru yang dari London. Indonesia baru masuk di bulan Januari dan sampai saat ini kita belum tahu berapa persen," ujar Budi melalui keterangan resmi dari Kemenko PMK, Jumat (26/3/2021).

Menurut Menkes Budi sebaiknya Pemerintah melakukan langkah antisipasi untuk mencegah melonjaknya kasus.

Keputusan pencegahan yang diambil oleh Pemerintah adalah melakukan peniadaan mudik pada tahun ini.

"Tapi baiknya kita antisipasi jangan sampai kejadian di kita (jumlah kasus naik lagi)," ucap Budi.

Dalam rapat tersebut, Budi mengungkapkan total kasus aktif Covid-19 kini berjumlah 130 ribu dengan 80 persen diantaranya tidak ke rumah sakit (RS) sedangkan 20 persen ke RS, 5 persen masuk ruang ICU (Intensive Care Unit) dan sekitar 2 persen meninggal.

Persoalan lain, menurut Menkes, kebutuhan RS dari 130 ribu kasus aktif itu mencapai 26 ribu atau sekitar 20 persen dan apabila jumlah kasus aktif meningkat lagi maka dipastikan kebutuhan RS juga akan semakin banyak.

Guna mengantisipasi terjadinya kebocoran terhadap penerapan larangan mudik, Kemenkes akan menyiapkan posko layanan kesehatan di jalur mudik.

Selain memastikan ketersediaan obat-obatan dan APD di RS, Puskesmas, dan fasilitas layanan kesehatan juga bekerja sama TNI/Polri, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), dan Pemerintah Daerah untuk memperkuat pengamanan hingga tingkat RT/ RW. (*)

Editor: Salama Picalouhata
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved