Breaking News:

Cerita Pengungsi Gempa Maluku, Lansia Jualan Lapat untuk Beli Air Bersih

Dia adalah satu dari ribuan warga Liang yang terpaksa mengungsi akibat gempa bermaknitudo 6.5 pada 26 September 2019 di Maluku

Kontributor TribunAmbon.com/Fandy
Pengungsi gempa Maluku, Nur Rehalat tengah melipat daun pandan hutan untuk dijadikan bungkus lapat 

Laporan Kontributor TribunAmbon.com, Fandy

TRIBUNAMBON.COM - Tinggal di pengungsian gempa bukan pilihan, namun kondisi memaksakan perempuan lanjut usia ini tetap bertahan meskipun dalam keterbatasan.

Nur Rehalat (68) nama perempuan yang akrab disapa Nur itu telah setahun menjadi warga kamp pengungsian, di Komplek Huruf A, Dusun Rahbang, Desa Liang, Kecamatan Salahutu, Maluku Tengah.

Dia adalah satu dari ribuan warga Liang yang terpaksa mengungsi akibat gempa bermaknitudo 6.5 pada 26 September 2019.

Ibu empat orang anak ini tinggal di tenda seluas 3meterx2.5 meter, serupa ukuran tenda pada umumnya.

Takut Disalahgunakan Masyarakat, Dana Korban Gempa Maluku 2019 Ditunda Penyalurannya

Percepat Respon Gempa dan Tsunami, BMKG Ambon Segera Pasang 13 Unit WRS NG Generasi Terbaru

Tepat disamping tenda dibuatkan dapur kecil, dan kamar mandi tanpa toilet.

Saat disambangi TribunAmbon.com, Sabtu siang (26/9/2020), Nur tengah melipat daun pandan hutan untuk bungkus lapat atau lontong.

Dari obrolan singkat kami sore itu, Nur mengaku menjual lapat untuk kebutuhan makan, terlebih air bersih yang sulit dijangkau.

Setiap harinya setelah makan siang, Nur membuat sebanyak 60 bungkus lapat yang dijualnya di tengah pemukiman warga pada sore harinya.

"Lipat 60 bungkus setiap hari. kan berasnya 2 Kg, jadi dapat 60," ungkapnya.

Halaman
123
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: Tribun Ambon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved