Virus Corona di Ambon

Asa dalam Keterbatasan Fasilitas Pendidikan dari Desa Polin Maluku, di Tengah Pandemi Corona

Beralaskan tikar sederhana sekelompok bocah tampak serius dalam aktifitas belajar di Desa Polin, Kecamatan Siwalalat, Seram Bagian Timur, Maluku.

Kontributor TribunAmbon.com/Fandy
Aktifitas Belajar Kelompok Siswa SD Negeri 2 Siwalalat 

Laporan Kontributor TribunAmbon.com, Fandy

TRIBUNAMBON.COM - Beralaskan tikar sederhana sekelompok bocah tampak serius dalam aktifitas belajar di Desa Polin, Kecamatan Siwalalat, Seram Bagian Timur, Maluku.

Tiada keluh kesah, senyum tawa riang masih tersungging di wajah mereka.

Lembar demi lembar buku tercerna, seolah menjadi asa di tengah keterbatasan mereka dalam mengenyam pendidikan.

Di antara mereka tampak guru mereka, menuntun mereka dengan metode pembelajaran disesuaikan dengan kondisi yang ada.

Ya, mereka yang dalam keterbatasan fasilitas pendidikan kini terdampak masa pandemi virus corona (covid-19).

Tiada pun fasilitas teknologi hingga perangkat-perangkat modern menunjang mereka, di mana seperti yang diterapkan daerah lain.

Aktifitas Belajar Kelompok Siswa SD Negeri 2 Siwalalat
Aktifitas Belajar Kelompok Siswa SD Negeri 2 Siwalalat ((Kontributor TribunAmbon.com, Fandy))

Sehingga dapat dikatakan bertolak belakang dengan edaran dari Kementerian Pendidikan untuk meliburkan aktifitas sekolah dan mengganti model pembelajaran dari rumah.

Mereka mengambil jalan solusi agar para siswa pun tetap terasah, dengan metode 'belajar kelompok'.

"Mungkin dinilai bertolak belakang dengan social distancing sebagai upaya pencegahan Covid-19, namun tidak juga, karena ada batasan jumlah siswa perkelompok belajar dan dalam pengawasan ketat para wali kelas," ungkap Kepala SD Negeri 2 Siwalalat, Muhammad Yamin kepada TribunAmbon, Selasa Siang (07/04/20).

Halaman
123
Editor: Maria Sorenada Garudea Prabawati
Sumber: Tribun Ambon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved