Ibu di Sumedang Melahirkan, Tak Merasa Hamil dan Masih Menstruasi, Ini Penjelasan Dokter Kandungan

Warga Sumedang digegerkan dengan kejadian yang viral seorang ibu yang disebut-sebut melahirkan tanpa merasa hamil terlebih dahulu.

Ibu di Sumedang Melahirkan, Tak Merasa Hamil dan Masih Menstruasi, Ini Penjelasan Dokter Kandungan
Facebook Mah Mpie
Warga Sumedang digegerkan dengan kejadian yang viral seorang ibu yang disebut-sebut melahirkan tanpa merasa hamil terlebih dahulu. 

Ketika seorang wanita merasakan keinginan kuat untuk hamil, yang mungkin karena infersitalis, keguguran berulang, menopouse yang akan datang, atau keinginan untuk menikah, tubuhnya dapat menghasilkan beberapa tanda kehamilan.

Tanda-tanda itu seperti perut bengkak, payudara membesar, dan bahkan sensasi gerakan janin.

Otak wanita itu kemudian salah mengartikan sinyal-sinyal tersebut sebagai kehamilan, dan memicu pelepasan hormon (seperti estrogen dan prolaktin) yang mengarah pada gejala kehamilan yang sebenarnya.

Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa kemiskinan, kurangnya pendidikan, pelecehan seksual pada masa kanak-kanak, atau masalah hubungan mungkin memainkan peran dalam memicu kehamilan palsu.

Memiliki kehamilan palsu tidak sama dengan mengklaim hamil untuk mendapatkan keuntungan (misalnya, untuk mendapatkan keuntungan finansial), atau memiliki delusi kehamilan (seperti pada pasien dengan skizofrenia).

Pensiunan Tentara, Bupati Rokan Hulu Bawa Senjata Api Mirip Pistol Hadiri Acara

Viral Pria Sedang Cari Wifi Gratis Ditangkap Dituduh sebagai Pengedar Narkoba, Ini Penjelasan Polisi

Gejala Kehamilan Palsu

Wanita dengan pseudocyesis memiliki banyak gejala yang sama dengan mereka yang benar-benar hamil, termasuk:

1. Gangguan periode menstruasi
2. Perut bengkak
3. Payudara membesar dan lembut, perubahan pada puting susu, dan 4. kemungkinan produksi ASI
5. Perasaan gerakan janin
6. Mual dan muntah
7. Berat badan bertambah

Gejala-gejala ini dapat berlangsung hanya beberapa minggu, selama sembilan bulan, atau bahkan selama beberapa tahun.

Persentase yang sangat kecil dari pasien dengan kehamilan palsu akan tiba di klinik dokter atau rumah sakit dengan apa yang terasa seperti sakit persalinan.

Tes untuk Kehamilan Palsu

Untuk menentukan apakah seorang wanita mengalami kehamilan palsu, dokter biasanya akan mengevaluasi gejalanya, melakukan pemeriksaan panggul dan USG perut - tes yang sama digunakan untuk merasakan dan memvisualisasikan bayi yang belum lahir selama kehamilan normal.

Dalam kasus kehamilan palsu, tidak ada bayi yang terlihat pada USG, dan tidak akan ada detak jantung.

Namun, kadang-kadang, dokter akan menemukan beberapa perubahan fisik yang terjadi selama kehamilan, seperti rahim yang membesar dan serviks yang melunak.

Tes kehamilan urin akan selalu negatif dalam kasus-kasus ini, dengan pengecualian kanker langka yang menghasilkan hormon yang mirip dengan kehamilan.

Kondisi medis tertentu dapat meniru gejala kehamilan, termasuk kehamilan ektopik, obesitas yang tidak wajar, dan kanker. Kondisi ini mungkin perlu dikesampingkan dengan tes.

Seorang Warga Solo Tewas saat Mengantre di Dokter Praktik, Terhantam Ban Truk yang Terlepas

Mengobati Kehamilan Palsu

Ketika seorang wanita percaya bahwa dia hamil, terutama untuk jangka waktu beberapa bulan, akan sangat mengecewakan baginya untuk mengetahui bahwa dia tidak hamil.

Dokter perlu menyampaikan berita dengan lembut, dan memberikan dukungan psikologis, termasuk terapi, untuk membantu pasien dengan pseudocyesis pulih dari kekecewaannya.

(TribunJabar.id/Seli Andina, Tribunnews.com/Inza Maliana)

Artikel ini telah tayang di tribunjabar.id dengan judul Geger Ibu di Sumedang Melahirkan tanpa Hamil, Bayinya pun Normal, Ternyata Begini Penjelasannya dan Tribunnews.com dengan judul Viral Ibu Melahirkan Tanpa Merasa Hamil, Ternyata Ada Istilah Ibu Tidak Hamil Merasa Hamil, Apa itu?.

Editor: Fitriana Andriyani
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved