Breaking News:

Kelompok Klandestin yang Disebut Menhan Ada di Balik Pemberontak Papua, Hendropriyono Punya Cerita

Mantan Kepala BIN Jenderal TNI Hendropriyono memiliki cerita menumpas kelompok Klandestin, kelompok yang disebut Menhan di balik pemberontak Papua

Kolase TribunJambi
Mantan Kepala BIN Jenderal TNI Hendropriyono memiliki cerita menumpas kelompok Klandestin, kelompok yang disebut Menhan di balik pemberontak Papua 

TRIBUNAMBON.COM - Kelompok Klandestin  disebut Menteri Pertahanan (Menhan), Ryamizard Ryacudu, sebagai satu dari tiga kelompok yang terindikasi breada di balik pemberontakan kerusuhan di Papua.

Kelompok tersebut dalam satu peran kerusuhan Papua, sebagai kelompok rahasia.

Dalam sejarahnya, Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), Jenderal (Purn) TNI Hendropriyono, memiliki catatan sejarah menumpas kelompok klandestin.

Ramalan Zodiak Besok Sabtu 7 September 2019, Pikiran Capricorn Penuh dengan Uang, Taurus Sibuk

Kampung Tengah Hutan Ditinggal Penghuni 10 Tahun Lalu, Lokasi Baru Diduga Latar KKN di Desa Penari

Sebelumnya dikutip TribunAmbon.com dari Kompas.com artikel berjudul Menhan Sebut Ada Kelompok Terafiliasi ISIS di Papua, Ryamizard Ryacudu mengatakan, ada kelompok yang terafiliasi dengan Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS di Papua.

"Sebagai catatan, terdapat kelompok lain yang berafiliasi dengan ISIS telah menyerukan jihad di tanah Papua," kata Ryamizard dalam rapat bersama Komisi I DPR RI di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (5/9/2019).

Menteri Pertahanan (Menhan) RI, Ryamizard Ryacudu, Meresmikan relokasi Tugu Persahabatan Indonesia-Kamboja, di Kampong Thom, Kamboja, Sabtu (13/7/2019). Tugu ini menjadi simbol kedekatan kedua negara, yang harus kita lestarikan bersama dan kiranya diteruskan oleh generasi-generasi selanjutnya, agar persabatan kedua bangsa tetap abadi
Menteri Pertahanan (Menhan) RI, Ryamizard Ryacudu, Meresmikan relokasi Tugu Persahabatan Indonesia-Kamboja, di Kampong Thom, Kamboja, Sabtu (13/7/2019). Tugu ini menjadi simbol kedekatan kedua negara, yang harus kita lestarikan bersama dan kiranya diteruskan oleh generasi-generasi selanjutnya, agar persabatan kedua bangsa tetap abadi (Kemhan RI/Juli Syawaludin)

Ryamizard mengatakan, selain ada kelompok yang ditunggangi ISIS, terdapat tiga kelompok yang terindikasi berada di belakang pemberontakan di Papua, yaitu kelompok pemberontak bersenjata, kelompok pemberontak politik, dan kelompok klandestin atau rahasia.

"Perlu kami jelaskan kelompok di Papua ini ada tiga kelompok, yaitu kelompok pemberontak bersenjata, kelompok pemberontak politik dan kelompok pemberontak klandestin," ujarnya Ryamizard mengatakan, TNI-Polri harus bijak dalam menghadapi kelompok-kelompok tersebut.

TNI dan Polri, kata dia, juga harus selalu siap bersinergi untuk mempertahankan NKRI.

Ia juga mengatakan, pemerintah secara tegas telah menyampaikan bahwa Papua bagian dari NKRI dan tidak terpisahkan sampai kapanpun.

"Presiden jokowi sudah menyampaikan sikap pemerintah secara tegas dan jelas agar Papua tetap damai dan aman. Sebagaimana kita ketahui, Papua bagian integral NKRI yang tak terpisahkan sampai kapanpun," pungkasnya.

Kisah Hendropriyono Tumpas Klandestin

VIRAL Bayi Ini Selamat Meski Dikubur Hidup-hidup, Ditemukan Warga yang Dengar Tangisan Setengah Jam

Dikutip dari Surya.co.id, Jenderal TNI A.M Hendropriyono memiliki pengalaman tersendiri saat masih bertugas di Kopassus, salah satu misinya yang fenomenal yakni ketika melawan kelompok komunis di Kalimantan bernama PGRS/Paraku.

Dilansir dari buku 'Sintong Panjaitan, Perjalanan Seorang Prajurit Para Komando', tim kopassus yang dipimpin oleh Jenderal TNI A.M Hendropriyono pernah terkepung oleh PGRS/Paraku

Bahkan, Jenderal TNI A.M Hendropriyono juga pernah berduel dengan petinggi kelompok komunis itu, seperti dilansir dari buku berjudul 'Operasi Sandi Yudha, Menumpas Gerakan Klandestin'

Saat itu, Hendropriyono dan timnya tengah memburu gerombolan PGRS/Paraku yang melarikan diri menyusuri sungai kecil untuk menghilangkan jejak.

Namun, Hendropriyono dan timnya malah diserbu saat beristirahat.

Seorang prajurit Kopassus bernama Prada Rukiat tewas dengan tembakan di kepala.

Hendropriyono atas perintah Sintong Panjaitan pun lebih gencar memburu gerombolan komunis pimpinan Komandan Kompi 2 PGRKU, Then Bu Ket itu.

Saat tiba di kampung Aruk di daerah penyangga, ternyata semua penduduk berpihak kepada kelompok komunis.

Penduduk tampak tak suka dengan kedatangan Hendropriyono beserta timnya.

Hendropriyono kemudian menghubungi Sintong Panjaitan meminta helikopter untuk pengunduran.

Namun, permintaan itu ditolak oleh Sintong.

Kisah duel Hendropriyono prajurit Kopassus lawan petinggi gerilyawan
Kisah duel Hendropriyono prajurit Kopassus lawan petinggi gerilyawan (Kolase TribunJambi)

"Kamu kan bisa keluar dari situ," kata Sintong.

"Tidak bisa Pak, pengunduran harus dengan helikopter. Saya terkepung" jawab Hendropriyono.

"Pelurumu ada berapa?" tanya Sintong.

"Masih penuh Pak," jawabnya.

"Makanan buat berapa hari?" sambung Sintong.

"Masih ada Pak. Buat dua hari," jawab Hendropriyono.

"Cukup itu,' kata Sintong dengan tegas.

Awal Mula Rusuh di Stadion GBK saat Timnas Indonesia vs Malaysia, Dari Menit 70, Kayu Berserakan

"Ini orang, saya benci bener dulu itu. Tetapi, sekarang saya salut!" kata Jenderal TNI (Purn) Hendropriyono 35 tahun kemudian.

 Dalam upaya menerobos kepungan, Hendropriyono mengirim patroli ke utara tetapi terjadi kontak senjata.

Patroli ke barat juga terjadi kontak senjata, patroli ke timur menemukan jejak-jejak kaki, patroli ke selatan ada bekas bivak.

Komandan tim kemudian mengumpulkan semua perwira untuk memperoleh jumlah kekuatan musuh.

Akhirnya ada bagian paling tipis untuk di tembus, yakni ke selatan karena terlihat hanya ada empat orang.

Hendropriyono dan timnya pun nekat menerobos ke selatan dan akhirnya bisa keluar dari kepungan.

Duel berdarah ini terjadi saat tim halilintar Kopassus yang dipimpin Hendropriyono tengah memburu petinggi PGRS/Paraku yang bernama Ah San.

Info soal Ah San akhirnya bocor melalui istrinya yang berkhianat, Tee Siat Moy.

Hendropriyono kemudian memimpin 11 prajurit Halilintar Prayudha Kopasandha (kini Kopassus) untuk meringkus Ah San hidup-hidup.

Mereka tidak membawa senjata api, hanya pisau komando sebagai senjata.

Hanya Hendro yang membawa pistol untuk berjaga-jaga.

Setiap personel dilengkapi dengan handy talky (HT).

Terkini Soal Rusuh Papua: Keprihatinan Maruf Amin, Suryantara Pelaku Baru

3 Desember 1973 pukul 16.00, tim mulai merayap ke sasaran yang jauhnya sekitar 4,5 km melewati hutan rimba yang lebat.

Kecepatan merayap pun ditentukan. Kode hijau artinya merayap 10 meter per menit, kode kuning berarti lima meter per menit.

Sedangkan kode merah artinya berhenti merayap. Ditargetkan mereka bisa sampai di titik terakhir pukul 22.00.

Rencananya operasi penyerbuan akan dilakukan pukul 04.00, keesokan harinya.

Di tengah kegelapan malam, anak buah Hendro juga berhasil melumpuhkan beberapa penjaga secara senyap.

Pukul 22.25 WIB, tim sudah sampai di lokasi yang ditentukan. Masih cukup lama menunggu waktu operasi.

Namun tiba-tiba Intelijen melaporkan Ah San tak ada di pondok tersebut.

Baru pukul 14.00 Siat Moy dan perwira intelijen Kodim Mempawah memastikan Ah San ada di pondok.

Dengan kecepatan kuning mereka terus merayap mendekati sasaran hingga akhirnya dari jarak 200 meter terlihatlah rumah persembunyian Ah San.

Tiba-tiba anjing-anjing penjaga pondok berloncatan ke arah tim Halilintar sambil mengonggong keras.

Hendro segera meneriakkan "Serbuuuuu," sambil lari sekencang-kencangnya ke arah pondok.

"Abdullah alias Pelda Kongsenlani mendahului saya lima detik untuk tiba di sasaran. Dia mendobrak pintu dengan tendangannya dan langsung masuk. Saya mendobrak jendela dan meloncat masuk," beber Hendro.

Hendro berteriak pada Ah San. "Menyerahlah Siauw Ah San, kami bukan mau membunuhmu." Tapi Ah San enggan menyerah.

Dia menyabet perut Kongsenlani dengan bayonet

Hendro menyuruh anak buahnya keluar pondok. Dia sendiri bertarung satu lawan satu dengan Ah San.

"Dengan sigap saya lemparkan pisau komando ke tubuh Ah San. Tapi tidak menancap telak, hanya mengena ringan di dada kanannya," Hendro menggambarkan peristiwa menegangkan itu.

Wanita Biang Kerok Rusuh Papua Diburu Interpol, Pemerintah Tak Mundur, Prabowo Serukan Persatuan

Kini Hendro tanpa senjata harus menghadapi Ah San yang bersenjatakan bayonet.

 Memang ada senjata yang ditaruh di belakang tubuh Hendro, tapi mengambil senjata dalam keadaan duel seperti ini butuh beberapa detik.

Hendro takut Ah San keburu menusuknya. Hendro lalu melompat dan menendang dada Ah San.

Berhasil, tetapi sebelum jatuh Ah San sempat menusuk paha kiri Hendro hingga sampai tulang. Darah langsung mengucur

Ah San kemudian berusaha menusuk dada kiri Hendro. Hendro berusaha menangkis dengan tangan.

Akibatnya lengannya terluka parah dan jari-jari kanannya nyaris putus.

Dan celakanya, pistol di pinggang belakang Hendro melorot masuk ke dalam celananya.

Butuh perjuangan baginya untuk meraih pistol itu dengan jari-jari yang nyaris putus.

Akhirnya Hendro berhasil meraihnya. Perwira baret merah ini menembak dua kali. Tapi hanya sekali pistol meletus, satunya lagi macet.

Pistol segera jatuh karena Hendro tak mampu lagi memegangnya.

Viral Pembunuhan Sadis dan Pemerkosaan Gadis Suku Baduy: Pulang Cari Burung Kakak Temukan Adik Tewas

Acara TV Hari Ini Jumat 9 September 2019, Ini Baru Empat Mata di Trans 7 dan Kick Andy di Metro TV

Peluru itu mengenai perut Ah San dan membuatnya limbung, Hendro yang juga kehabisan tenaga langsung membantingnya

Kemudian Hendro menjatuhkan tubuhnya keras-keras di atas tubuh Ah San.

Duel maut itu selesai.

(TribunAmbon/Kompas.com/Surya)

Sumber: Tribun Ambon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved