Breaking News:

Piala Dunia FIFA 2022

Pesepakbola Brasil Richarlison Tuntut soal Pelecehan Rasis saat Bertanding di Paris Lawan Tunisia

Richarlison dilempari benda-benda dari tribun termasuk pisang dan gelas plastik setelah ia merayakan golnya dalam kemenangan 5-1 atas Tunisia di depan

Editor: Adjeng Hatalea
[Anne-Christine Poujoulat/AFP]
Pemain depan Brasil Richarlison de Andrade merayakan setelah mencetak gol kedua timnya selama pertandingan sepak bola persahabatan antara Brasil dan Tunisia di Parc des Princes di Paris 

TRIBUNAMBON.COM - Pesepakbola Brasil Richarlison de Andrade'> Richarlison de Andrade telah menanggapi dengan marah pelecehan rasis setelah ia mencetak gol untuk negaranya dalam pertandingan persahabatan melawan Tunisia di Paris sebelum Piala Dunia FIFA 2022.

Richarlison dilempari benda-benda dari tribun termasuk pisang dan gelas plastik setelah ia merayakan golnya dalam kemenangan 5-1 atas Tunisia di depan para pendukungnya selama pertandingan pada hari Selasa.

Dia menanggapi insiden itu dengan menyerukan agar pihak yang bertanggung jawab dihukum.

"Selama Anda terus 'bla bla bla' dan tidak menghukum, itu akan terus seperti ini, terjadi setiap hari dan di setiap sudut. Tidak ada waktu lagi, Bung!” Richarlison mentweet dalam bahasa Portugis.

Federasi Sepak Bola Tunisia (FTF) mengatakan bahwa mereka "mengutuk keras" setiap tindakan rasis di stadion tetapi menambahkan tidak yakin seorang penggemar Tunisia telah melempar pisang.

Gelandang Brasil Fred – Frederico Rodrigues de Paula Santos – menendang pisang keluar dari lapangan sebelum penjaga keamanan tambahan mengambil tempat di sisi lapangan.

"Sayangnya ... sebuah pisang dilemparkan ke lapangan ke arah Richarlison, pencetak gol kedua Brasil," kata Konfederasi Sepak Bola Brasil (CBF) di Twitter, termasuk foto pisang tergeletak di pinggir lapangan.

“CBF memperkuat posisinya untuk memerangi rasisme dan menolak setiap tindakan berprasangka.”

Kepala CBF, Ednaldo Rodrigues, mengatakan dia "terkejut" dengan insiden itu dan menyerukan tindakan lebih ketat untuk melawan rasisme secara global.

“Kita harus selalu ingat bahwa kita semua sama, tidak peduli apa warna kulit, ras, atau agamanya. Memerangi rasisme bukanlah penyebab; ini adalah perubahan mendasar untuk menyapu jenis kejahatan ini dari seluruh planet. Saya bersikeras mengatakan bahwa hukumannya harus lebih berat, ”kata Rodrigues.

Baca juga: 9 Orang Tewas dalam Serangan Iran terhadap Pemberontak Kurdi di Irak utara

Pencetak gol Brasil lainnya, Pedro (Pedro Guilherme Abreu dos Santos), menanggapi lebih banyak ejekan dan misil dari penonton dengan membungkuk di depan mereka sebagai selebrasi.

“Sayang sekali, sulit untuk melihat gambar seperti itu,” kata kapten Brasil Thiago Silva, yang timnya berpose untuk foto bersama sebelum pertandingan dengan spanduk bertuliskan pesan anti-rasisme.

“Sayangnya sepertinya kita tidak bisa mengubah mentalitas orang.

“Saya berharap mereka akan menyadari bahwa ini tidak berhasil, ini masa lalu, kita harus berubah. Sayangnya, orang-orang melanjutkan dengan mentalitas ini.”

FTF menekankan dalam pernyataannya bahwa "mayoritas luar biasa" dari penggemar Tunisia di pertandingan itu telah berperilaku "dengan cara yang patut dicontoh" dan bahwa jika ternyata seorang Tunisia melemparkan pisang, "kami akan meminta maaf atas namanya dan atas nama semua orang Tunisia hadir di stadion”, kata pernyataan itu.

Bintang Brasil lainnya, Vinicius Junior, menjadi sasaran nyanyian rasis awal bulan ini ketika Real Madrid mengunjungi tetangganya, Atletico Madrid. Jaksa Spanyol telah membuka penyelidikan.

Pada tahun 2019, FIFA memberlakukan sanksi yang lebih keras terhadap rasisme dan segala bentuk diskriminasi karena masih menjadi salah satu masalah global utama dalam olahraga.(*)

 

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved