Breaking News:

Penanganan Covid

Siap-siap Vaksin Covid-19 Dosis Keempat, Jutaan Tenaga Kesehatan Mulai Disuntik Vaksinnya

Pemerintah telah mulai menyelenggarakan pemberian dosis keempat kepada tenaga kesehatan.

Foto Nikkei
ILUSTRASI Vaksin Booster. Tenaga Kesehatan mulai mendapatkan vaksin Covid-19 dosis keempat atau vaksin booster kedua pada Jumat (29/7/2022). Pemberian vaksinasi Covid-19 dosis keempat atau vaksin booster kedua tersebut diberikan dengan interval 6 (enam) bulan sejak vaksinasi dosis booster pertama. 

TRIBUNAMBON. COM - Pemerintah telah mulai menyelenggarakan pemberian dosis keempat kepada tenaga kesehatan.

Lalu kapan masyarakat umum bisa mendapatkan booster kedua tersebut?

Untuk diketahui, tenaga Kesehatan mulai mendapatkan vaksin Covid-19 dosis keempat atau vaksin booster kedua pada Jumat (29/7/2022)

Vaksin yang dapat digunakan untuk dosis keempat atau dosis booster kedua ini adalah vaksin Covid-19 yang telah mendapatkan Persetujuan Penggunaan Dalam Kondisi Darurat Atau Emergency Use Authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan memperhatikan ketersediaan vaksin yang ada.

Pemberian vaksinasi Covid-19 dosis keempat atau vaksin booster kedua tersebut diberikan dengan interval 6 (enam) bulan sejak vaksinasi dosis booster pertama.

Vaksinasi Covid-19 dosis keempat atau vaksin booster kedua bagi SDM kesehatan dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan atau di pos pelayanan vaksinasi Covid-19.

Surat Edaran, Tenaga Kesehatan Dapat Vaksin Covid-19 Dosis Empat

Kementerian Kesehatan RI (Kemenkes) menerbitkan, Surat Edaran (SE) terkait pelaksanaan vaksinasi Covid-19 booster kedua atau dosis keempat untuk tenaga kesehatan.

Surat tersebut diterbitkan pada 28 Juli 2022 yang diteken oleh Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kemenkes RI Maxi Rein Rondonuwu.

Surat ditujukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Pimpinan Fasilitas Pelayanan Kesehatan di seluruh Indonesia.

"Hari ini akan dibuat edaran ke semua dinkes dan Rumah sakit untuk pelaksanaan Booster kedua persetujuan ITAGI sudah ada untuk kelompok risiko tinggi," kata dokter Maxi saat dikonfirmasi, Kamis (28/7/2022).

Berikut kutipan SE tersebut:

Perkembangan kasus Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) menunjukkan bahwa akhir-akhir ini terjadi peningkatan kembali kasus COVID-19 di Indonesia. Sumber Daya Manusia (SDM) kesehatan merupakan kelompok yang memiliki risiko tinggi terpapar COVID-19.

Dengan mempertimbangkan semakin banyaknya jumlah tenaga kesehatan yang terinfeksi COVID-19 dan rekomendasi Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional (Indonesian Technical Advisory Group on Immunization/ITAGI) berdasarkan surat nomor ITAGI/SR/11/2022 tanggal 27 Juni 2022, maka diperlukan upaya untuk memberikan vaksinasi COVID-19 dosis booster ke-2 bagi SDM kesehatan.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved