Breaking News:

Maluku Terkini

Masohi Banjir, Tuasikal Akui Kali Ini Lebih Parah, Sebut Gara-gara Warga Buang Sampah Sembarangan

Bupati Maluku Tengah Tuasikal Abua mengatakan, banjir di wilayah itu merupakan yang paling parah selama ini.

Lukman
Sejumlah kawasan di Kota Masohi, Kabupaten Maluku Tengah terendam banjir setelah diguyur hujan sejak pagi tadi, Minggu (17/7/2022). 

TRIBUNAMBON.COM -- Banjir yang terjadi di Masohi, Maluku Tengah, Minggu (17/7/2022), dinilai paling parah.

Hujan deras yang mengguyur wilayah Masohi dan sekitarnya, berdampak pada beberapa kawasan terendam.

Termasuk Pasar Binaya Masohi dan pusat perbelanjaan Masohi Plaza yang berada di pusat kota.

Banjir juga menggenangi sejumlah ruas jalan di ibu kota Kabupaten Maluku Tengah tersebut. Sebuah bangunan kos-kosan milik warga juga ambruk diterjang banjir.

Bupati Maluku Tengah Tuasikal Abua mengakui banjir di wilayah itu merupakan yang paling parah selama ini.

“Ini banjir paling parah. Selama 10 tahun saya memimpin Maluku Tengah baru ada banjir seperti ini,” kata Abua kepada Kompas.com via telepon, Minggu (17/7/2022).

Baca juga: Diguyur Hujan Deras, Sejumlah Wilayah di Masohi Terendam Banjir

 

Menurut Abua selain karena kondisi alam, banjir yang terjadi di wilayah itu juga karena ulah masyarakat yang tidak sadar dengan kondisi lingkungan dan kebersihan.

“Ini juga karena masyarakat sembarangan membuang sampah di selokan dan di sungai-sungai. Masyarakat belum sadar dengan kebersihan lingkungan,” tuturnya.

Faktor lainnya yang menyebabkan banjir kata Abua, karena banyak warga di Masohi yang mendirikan rumah dan bangunan di tempat-tempat terlarang, seperti di kawasan aliran air dan di atas saluran pembuangan.

“Masyarakat masih membangun di jalur air. Mereka tutup itu jalur aliran air dengan membangun rumah dan juga garasi dan sebagainya,” katanya.

Akibatnya, saat musim penghujan jalur aliran air menjadi tersumbat dan akhirnya meluber kemana-mana hingga menggenangi rumah-rumah warga.

“Jadi saat hujan turun dia meluap yang seharusnya jalur lurus akhirnya dia tersumbat dan meluap. Jadi ini akibat dari kesadaran masyarakat yang masih kurang,” katanya.

Menurut Abua sistem drainase di Kota Masohi sangat baik meski begitu banjir tetap terjadi lantaran jalur aliran air tersumbat.

Ia pun meminta warga yang telah membangun di atas jalur aliran air agar segera membongkar bangunan yang didirikan. Sebab jika tidak, pemkab Maluku Tengah akan mengambil tindakan tegas dengan melakukan pembongkaran.

“Untuk itu saya mengimbau kepada masyarakat yang sedang membangun di atas saluran air agar segera membongkar dengan sendiri daripada kita yang nanti bongkar kan tidak enak. Kita akan ambil sikap tegas kalau tidak membongkar karena demi ini kepentingan banyak orang, mari kita jaga kota ini menjadi kota yang nyaman bagi kita semua,” pintanya. (*)

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved