Breaking News:

Nasional

Hacker China Bobol Jaringan 10 Kementerian-Lembaga, Polri Koordinasi dengan Kominfo

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono mengatakan, Polri tengah berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menyusu

Editor: Adjeng Hatalea
ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Argo Yuwono (kanan) didampingi Karo Penmas Brigjen Pol Rusdi Hartono (kiri) menyampaikan keterangan terkait peristiwa bom Gereja Katedral Makassar di Mabes Polri, Jakarta, Minggu (28/3/2021). Pihak kepolisian menyatakan bom tersebut diduga merupakan bom bunuh diri yang dilakukan oleh dua orang terduga yang mengendarai motor. 

JAKARTA, TRIBUNAMBON.COM - Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono mengatakan, Polri tengah berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menyusul adanya kabar pembobolan sistem jaringan internal 10 kementerian dan lembaga oleh peretas asal China.

Namun, dia belum dapat memberikan keterangan secara detail mengenai dugaan pembobolan tersebut.

"Dikoordinasikan ke kementerian tersebut," kata Argo saat dihubungi, Senin (13/9/2021).

Sebelumnya diberitakan, sekelompok peretas asal China diduga membobol sistem jaringan internal 10 kementerian dan lembaga, salah satunya milik Badan Intelijen Negara (BIN).

Dugaan peretasan ini terungkap dari laporan terbaru peneliti keamanan internet milik media internasional TheRecord, Insikt Group.

Berdasarkan laporan tersebut, peneliti mendeteksi bahwa aksi pembobolan tersebut ada hubungannya dengan Mustang Panda.

Mustang Panda sendiri dikenal sebagai kelompok peretas asal China yang biasa melakukan aktivitas mata-mata di dunia maya. Target operasinya sendiri berada di wilayah Asia Tenggara.

Insikt Group mengatakan, mereka pertama kali menemukan aktivitas pembobolan ini pada April 2021. Sementara itu, berdasarkan penelusuran, aktivitas pembobolan itu berlangsung sejak Maret.

Belum jelas apa yang diincar Mustang Panda dan bagaimana metode pembobolan yang dilakukan para peretas.

Selain itu, tidak disebutkan kementerian atau lembaga negara yang menjadi target Mustang Panda selain BIN.

(Kompas.com / Tsarina Maharani / Diamanty Meiliana)

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved