Breaking News:

Nasional

Asesmen Nasional dan Penyederhanaan Kurikulum Diperlukan untuk Kejar Ketertinggalan Pendidikan

Nadiem juga menyampaikan, penyempurnaan kurikulum menjadi cara selanjutnya untuk mengejar ketertinggalan yang ada di Tanah Air.

Editor: Adjeng Hatalea
Dok. Kemendikbud
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim 

JAKARTA, TRIBUNAMBON.COM – Menteri Pendidikan, Kebudayan, Riset, dan Teknologi (Mendikbud Ristek) Nadiem Makarim menegaskan asesmen nasional (AN) atau pengganti ujian nasional merupakan cara untuk mencari ketertinggalan Indonesia di sektor pendidikan.

Hal ini disampaikan Nadiem dalam Rapat Kerja Komisi X DPR RI di Gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (31/8/2021).

“Tentunya Asesmen Nasional adalah bagian daripada kita mengetahui siapa yang paling ketinggalan. Jadi aggaran di situ untuk memastikan kita mengetahui sekolah yang paling ketinggalan,” kata Nadiem.

Lebih lanjut, Nadiem juga menyampaikan, penyempurnaan kurikulum menjadi cara selanjutnya untuk mengejar ketertinggalan yang ada di Tanah Air.

Ia mengatakan, tanpa penyederhanaan kurikulum, maka akan sulit bagi Indonesia untuk mengejar capaian literasi dan numerasi peserta didik.

Ia menegaskan, penyederhanaan kurikulum menjadi salah satu fokus utama Kemendikbud Ristek dalam mengejar learning loss akibat pandemi Covid-19.

"Seluruh anggaran yang kita kerahkan untuk melaksanakan penyederhanaan dan penyempurnaan kurikulum, itu tentunya akan menjadi cara terpenting untuk bisa mengejar ketertinggalan kita di tahun depan,” ujarnya.

Selain itu, Nadiem mengatakan, masih banyak program-program terkait pembelajaran jarak jauh atau pembelajaran hybrid yang akan masuk ke dalam anggaran Kemendikbud Ristek tahun 2022.

Nadiem mencontohkan, Program Kampus Mengajar merupakan salah satu upaya mengejar ketertinggalan.

Kemudian, kebijakan dana operasional sekolah (BOS) yang semakin memberikan fleksibilitas bagi sekolah.

"Jadinya masalah pandemi dan kembali ke sekolah sebenernya sudah dimasukkan dalam berbagai macam butir pendanaan yang sudah ada. Tapi beda-beda direktoratnya karena ada berbagai program,” kata dia.(*) 

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved