Breaking News:

Maluku Terkini

Canangkan Serbuan Vaksinasi di Maluku, Murad Ismail Tekankan Enam Point Penting

Tentunya diperlukan keseriusan dari setiap pihak untuk segera memutus mata rantai Covid-19 di tanah air termasuk Provinsi Maluku.

Penulis: Mesya Marasabessy | Editor: Fandi Wattimena
Sumber: Humas Pemprov Maluku
Rapat Koordinasi (Rakor) Serbuan Vaksinasi Menuju Satu Juta Vaksin per Hari, di kediaman Gubernur, Kamis (24/6/2021) malam. 

Laporan Wartawan TribunAmbon.com, Mesya Marasabessy

Ambon, TRIBUNAMBON.COM - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku mencanangkan serbuan vaksinasi menuju satu juta vaksin per hari.

Pencangan tersebut dipastikan merupakan salah satu bentuk keseriusan pemerintah dalam melawan penyebaran Covid-19 di Maluku.

"Pencanangan Serbuan Vaksinasi Menuju Satu Juta Vaksin per Hari pada 26 Juni tahun ini, merupakan salah satu keseriusan Pemprov Maluku untuk meningkatkan kekebalan tubuh masyarakatnya," kata Gubernur Maluku, Murad Ismail saat memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Serbuan Vaksinasi Menuju Satu Juta Vaksin per Hari, di kediaman Gubernur, Kamis (24/6/2021) malam.

Ia menerangkan, dengan masih melandanya pandemi, tentunya diperlukan keseriusan dari setiap pihak untuk segera memutus mata rantai Covid-19 di tanah air termasuk Provinsi Maluku.

Dengan ini,  Gubernur menyampaikan enam poin penting jelang dicanangkannya vaksinasi.

Pertama, untuk meningkatkan kekebalan kelompok dalam masyarakat vaksinasi penting untuk dilaksanakan di semua wilayah kabupaten/kota.

"Bupati Walikota harus berperan sebagai penggerak masyarakat di wilayah masing-masing agar mengambil bagian dalam program vaksinasi ini," ujarnya.

Kedua, pemerintah kabupaten/kota se-Maluku bersama unsur TNI/Polri kewilayahan agar melaksanakan pencanangan vaksinasi secara serentak pada (26/6/2021) nanti.

Ketiga, Mantan Dankor Brimob Polri ini menjelaskan, bila dalam pelaksanaan serbuan vaksinasi ini, dirinya mengharapkan adanya komunikasi, koordinasi dan kolaborasi yang efektif antara Satgas penanganan Covid-19 daerah, unsur TNI/Polri dan stakeholder yang ada, serta seluruh lapisan masyarakat di daerah.

Baca juga: Aksi Tolak Rapid Test di Unpatti Ambon Berhasil, Pengumuman di Pujasera Disambut Gembira Mahasiswa

Baca juga: Dekan Kedokteran Unpatti Akhirnya Meniadakan Rapid Test untuk Jalur Mandiri

"Dimana penentuan strategi pelaksanaan vaksinasi harus memperlihatkan pendekatan sosial budaya dan karakteristik wilayah masing-masing," jelasnya.

Keempat, mengenai logistik vaksin, Gubernur mengimbau kepada seluruh Dinas Kesehatan kabupaten/kota, agar data pelaksanaan vaksin harian harus dilaporkan ke pihak provinsi dan di input di dalam sistem yang terintegrasi langsung dengan Kementerian Kesehatan RI.

Kelima, Gubernur juga meminta kepada Bupati/Walikota agar menindaklanjuti instruksi Mendagri Nomor 14 Tahun 2021, dan instruksi Gubernur Maluku Nomor 3 Tahun 2021 tentang pemberlakuan PPKM Mikro di kabupaten/kota masing-masing.

"Agar upaya edukasi pencegahan covid-19 dan seruan vaksinasi dapat dilaksanakan secara masif dan terstruktur," tutur Gubernur.

Ditempat yang sama, Ketua Pelaksana Harian Satgas Penanganan Covid-19 Provinsi Maluku, Kasrul Selang menegaskan perlu adanya upaya bersama, untuk memastikan sasaran vaksinasi bisa mendapatkan haknya dengan melibatkan semua pihak di masyarakat.

Atas dasar ini, lokasi vaksinasi akan ditentukan oleh masing-masing kabupaten/kota.

Sekda menjelaskan, jelang vaksinasi, kabupaten/kota lah yang melakukan pemetaan target sasaran vaksinasi, fokus di ibukota daerah dan wilayah padat. Kemudian memastikan alur logistik vaksin dan rantai dingin di daerah dengan melakukan koordinasi dengan Kemenkes.

Selain itu, melakukan kerjasama lintas sektor untuk pos vaksinasi massal sehingga Dinkes provinsi akan memaksimalkan fungsi PJ Binwil di masing-masing kabupaten/kota.

"Kemudian kinerja dari pendelegasian tugas pencatatan dan pelaporan harus terkontrol secara baik. Di sisi lain, kepala daerah dan instansi terkait harus terjun langsung, tidak bisa hanya mengandalkan sektor kesehatan untuk menjangkau seluruh target sasaran vaksinasi, tanpa upaya mendekatkan sasaran tersebut kepada pos vaksinasi," ungkap Sekda.

Terakhir, Sekda mengatakan bila TNI/Polri berperan penting untuk mempercepat cakupan vaksinasi di tiap-tiap daerah. Selanjutnya mengoptimalkan potensi daerah dalam memberikan edukasi dan sosialisasi tentang vaksinasi.

Untuk diketahui, dalam Rakor ini, hadir diantaranya Pangdam XVI/Pattimura Mayjen. TNI. Jeffry Apoly Rahawarin dan Kapolda Maluku Irjen. Pol. Refdi Andri, Forkopimda Provinsi Maluku.

Sementara yang hadir secara virtual diantaranya Bupati/Walikota dan Forkompinda perwakilan Kabupaten/Kota dan peserta Vicon lainnya. (*)

Sumber: Tribun Ambon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved