Breaking News:

Nasional

AHY Harap Pemerintah Beri Perhatian Penuh ke Keluarga Awak KRI Nanggala-402

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) berharap pemerintah memberikan perhatian penuh bagi keluarga awak kapal selam KRI-402 yang d

Editor: Adjeng Hatalea
KOMPAS.com CYPRIANUS ANTO SAPTOWALYONO
Kapal selam KRI Nanggala-402 berlayar mendekati dermaga Indah Kiat di Kota Cilegon, Banten, beberapa waktu lalu. 

JAKARTA, TRIBUNAMBON.COM - Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) berharap pemerintah memberikan perhatian penuh bagi keluarga awak kapal selam KRI-402 yang ditinggalkan.

"Memang sudah pasti ada perhatian dari negara sesuai prosedur tetap, tapi ini peristiwa luar biasa, sehingga perhatian pemerintah pun harus luar biasa," kata AHY dalam keterangan tertulis, Senin (26/4/2021).

AHY menuturkan, bentuk perhatian pemerintah itu setidaknya dapat mencakup tiga hal pokok.

Pertama, pemerintah memberikan tunjangan penuh dengan memberikan gaji utuh, tidak dipotong seperti uang pensiun.

Kedua, pemerintah memberikan beasiswa bagi seluruh putra-putri awak KRI Nanggala-402 yang gugur hingga lulus perguruan tinggi. Ketiga, pemerintah memberikan fasilitas perumahan bagi masing-masing keluarga yang ditinggalkan.

"Saya yakin pemerintah kita bisa mewujudkan ini.

Beban biaya yang dikeluarkan Negara untuk mewujudkan tiga harapan ini masih lebih kecil dibandingkan pengorbanan nyawa yang sudah diberikan oleh 53 awak KRI Nanggala 402 yang gugur ini," ujar AHY.

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Teuku Riefky Harsya yang juga anggota Komisi I DPR menyatakan, partainya akan menyampaikan aspirasi tersebut kepada pemerintah.

"Begitu masa persidangan di Senayan dimulai, saya akan secara resmi langsung mengajukan usulan-usulan ini pada Kementerian Pertahanan dan Mabes TNI termasuk pastinya Kementerian Keuangan," kata Teuku Riefky.

Dalam kesempatan ini, AHY juga menyampaikan duka cita mendalam atas gugurnya 53 awak KRI Nanggala-402. "Atas nama para kader, pengurus, pribadi serta keluarga, saya mengucapkan belasungkawa yang sedalam-dalamnya atas gugurnya para patriot bangsa ini," kata AHY.

Diberitakan sebelumnya, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menyatakan, seluruh awak kapal selam KRI Nanggala-402 meninggal.

"Dengan kesedihan yang mendalam, selaku Panglima TNI, saya nyatakan bahwa 53 personel onboard KRI Nanggala-402 telah gugur," katanya sedikit tercekat dalam konferensi pers, Minggu (25/4/2021).

Ia menyampaikan, telah diperoleh citra yang telah dikonfirmasi sebagai bagian KRI Nanggala 402 meliputi kemudi vertikal belakang, jangkar, bagian luar badan tekan, kemudi selam timbul, bagian kapal yang lain termasuk baju keselamatan awak kapal NK-11 Berdasarkan bukti-bukti otentik tersebut, dapat dinyatakan bahwa KRI Nanggala-402 telah tenggelam dan seluruh awaknya telah gugur.

(kompas.com / Ardito Ramadhan / Bayu Galih)

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved