Breaking News:

KRI Nanggala 402

Jokowi: Bangsa Indonesia Sampaikan Kesedihan Mendalam atas Musibah KRI Nanggala

Presiden RI, Joko Widodo mengungkapkan duka mendalam atas tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala 402 di perairan utara Pulau Bali.

Editor: Adjeng Hatalea
Courtesy/ Youtube Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat berdialog dengan nelayan di Desa Hitu, Kecamatan Leihitu, Maluku Tengah, Kamis (25/3/2021). 

JAKARTA, TRIBUNAMBON.COM - Presiden RI, Joko Widodo mengungkapkan duka mendalam atas tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala 402 di perairan utara Pulau Bali.

Jokowi juga menyebut musibah ini tidak hanya mengejutkan keluarga awak kapal, tapi seluruh bangsa Indonesia.

"Musibah ini mengejutkan kita semua. Tidak hanya keluarga 53 awak kapal, keluarga Hiu Kencana, maupun keluarga besari TNI Angkatan Laut, tapi juga seluruh rakyat Indonesia," kata Jokowi dalam konferensi pers virtual melalui akun Youtube Setneg, Minggu (25/4/2021).

"Kita semua bangsa Indonesia menyampaikan kesedihan mendalam atas musibah ini khususnya pada seluruh keluarga awak kapal selam," jelasnya.

Selain itu Jokowi menyebut pemerintah masih mengupayakan pencarian dan penyelamatan pada 53 awak kapal tersebut.

"Mereka adalah putra-putra terbaik bangsa, patriot terbaik penjaga kedaulatan negara. Pencarian dan penyelamatan telah dan masih akan kita lakukan," sambung Jokowi.

Untuk itu Jokowi meminta seluruh masyarakat untuk mendoakan dan memberi harapan terbaik pada upaya pencarian yang masih dilakukan hingga saat ini.

Marilah semuanya kita memanjatkan doa dan harapan terbaik pada 53 patriot terbaik penjaga kedaulatan negara dan bagi segenap anggota keluarga agar diberikan kesabaran, ketabahan, dan kekuatan," tutur Jokowi.

Sebagai informasi setelah dilakukan upaya pencarian selama tiga hari KRI Nanggala dideteksi tenggelam di kedalaman 850 meter.

Namun demikian dalam konferensi pers Sabtu (24/4/2021) Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono menyebutkan keberadaan pasti kapal selam itu belum diketahui.

Saat ini Yudo menyebut tim pencari, termasuk bantuan dari negara sahabat, sedang memastikan adanya obyek yang diduga KRI Nanggala. 

Jika obyek itu KRI Nanggala, maka upaya evakuasi akan segera dilakukan.

Yudo menjelaskan terdapat dua skenario evakuasi yang sudah disiapkan.

Pertama, dengan metode diembus, atau menarik kapal selam keatas dengan menggunakan selang yang dikaitkan pada pipa kapal. Kedua, menggunakan robot yang dimiliki Singapura bernama MV Swift Rescue.

(Kompas.com / Tatang Guritno / Krisiandi)

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved