Breaking News:

Larangan Mudik 2021

Larang Mudik, Satgas Ingatkan Risiko Tertular Covid-19 dalam Perjalanan

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menegaskan bahwa pemerintah melarang mudik Lebaran 2021.

covid19.go.id
Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 

JAKARTA, TRIBUNAMBON.COM - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menegaskan bahwa pemerintah melarang mudik Lebaran 2021.

Ia mengingatkan, meski seseorang telah dinyatakan negatif Covid-19, virus masih dapat menular melalui perjalanan mudik.

"Saya ingin kembali menyampaikan pesan Kepala Satgas Covid-19 bahwa walaupun masyarakat sudah memiliki surat hasil tes negatif, tidak berarti bebas sepenuhnya dari Covid-19.

Peluang tertular di perjalanan ke kampung halaman selalu terbuka," kata Wiku dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (22/4/2021).

Menurut Wiku, meski segala upaya telah dilakukan untuk memastikan pelaku perjalanan negatif Covid-19, perubahan status dari negatif menjadi positif selama perjalanan tetap ada.

Kemungkinan ini dapat terjadi karena beberapa hal, misalnya alat test Covid-19 tidak akurat, cara pengambilan spesimen yang tidak tepat, dan sulitnya menentukan masa inkubasi Covid-19 yang presisi dan akurat terdeteksi oleh alat tes.

"Dengan demikian tidak ada testing dapat menjamin kita bebas Covid-19 selamanya," ujar Wiku. Ia meminta masyarakat belajar dari pengalaman masa lalu.

Berdasarkan catatan, momen libur panjang selalu meningkatkan mobilitas warga yang berujung pada lonjakan kasus Covid-19.

Pada momen libur Idul Fitri 2020 misalnya, kenaikan kasus virus corona berkisar antara 68-93 persen. Kemudian, pada hari libur kemerdekaan RI tahun lalu, kasus meningkat 58-119 persen. Sementara itu, pada libur Maulid Nabi, kasus meningkat 37-95 persen. Kasus Covid-19 juga mengalami lonjakan 37-78 persen pada libur Natal dan tahun baru.

"Saya sangat berharap masyarakat dapat bijak dalam merayakan hari Idul Fitri yang akan datang, serta turut menekan angka penularan dengan tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan," kata Wiku.

Ia mengingatkan bahwa saat ini kasus Covid-19 tengah melonjak di berbagai negara seperti India, Turki, dan Brazil.

Kebijakan larangan mudik Lebaran, kata dia, salah satunya bertujuan mencegah melonjaknya kasus virus corona seperti di negara-negara tersebut.

Oleh karena itu, Wiku kembali meminta masyarakat mengurungkan niat untuk mudik, demi melindungi diri sendiri dan keluarga di kampung halaman dari penularan Covid-19.

"Apabila kita dapat sedikit lagi bersabar dengan tidak bepergian saat periode libur yang akan datang artinya kita sudah berkontribusi dalam menekan penularan dan turut menjaga kondisi kasus Covid-19 di Indonesia untuk tetap stabil," kata dia. 

(Kompas.com/ Fitria Chusna Farisa/Icha Rastika)

Editor: Adjeng Hatalea
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved