Breaking News:

Global

Tertekan Pandemi, Presiden Brasil Pecat Tiga Komandan Militer Sekaligus

Presiden Brasil Jair Bolsonaro, mencopot Menteri Pertahanan secara mendadak dan tanpa peringatan sebelumnya.

Editor: Adjeng Hatalea
Tertekan Pandemi, Presiden Brasil Pecat Tiga Komandan Militer Sekaligus
(AP PHOTO/ERALDO PERES)
Presiden Brasil Jair Bolsonaro berpidato dalam upacara penandatanganan undang-undang yang memperluas kemampuan pemerintah federal untuk memperoleh vaksin, di istana kepresidenan Planalto di Brasilia, Brasil, Rabu (10/3/2021).

BRASILIA, TRIBUNAMBON.COM - Presiden Brasil memecat Komandan Militer Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara Brasil dipecat pada Selasa (30/3/2021), menyusul semakin parahnya pengendalian Covid-19 di negara itu. 

Bloomberg melaporkan menurut dua orang yang dekat dengan angkatan bersenjata, perombakan para komandan militer dilakukan karena mereka tidak senang dengan penggantian Menteri Pertahanan Fernando Azevedo e Silva.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro, mencopot Menteri Pertahanan secara mendadak dan tanpa peringatan sebelumnya.

Kebijakan itu merupakan bagian dari restrukturisasi kabinet yang luas. Pasalnya sekutu pemerintah di kongres menyatakan ketidakpuasan terhadap tanggapan pandemi pemerintahan Bolsonaro. Tiga komandan militer yang dipecat yaitu, Jenderal Edson Pujol, Laksamana Ilques Barbosa dan Brigadir Antonio Carlos Moretti Bermudez.

Pemecatan dilakukan selama pertemuan dengan Azevedo e Silva dan Walter Braga Netto, yang akan mengambil alih sebagai Menteri Pertahanan Brasil dalam beberapa hari mendatang.

Perubahan tersebut diumumkan oleh kementerian dalam sebuah pernyataan, dan penggantinya belum disebutkan. Ketiganya telah berada di pos mereka sejak Januari 2019.

“Apa yang terjadi adalah putusnya hubungan antara Bolsonaro dan intitusi angkatan bersenjata Brasil,” kata Octavio Amorim Neto, ilmuwan politik ahli hubungan sipil-militer yang mengajar di Getulio Vargas Foundation, salah satu universitas top Brasil, di Rio de Janeiro.

"Ini berarti salah satu pilar utama pemerintahannya menjauhkan diri dari Bolsonaro." Bolsonaro, telah berada di bawah tekanan, karena tanggapannya terhadap pandemi.

Mantan kapten militer yang tidak berafiliasi dengan partai politik mana pun itu, kini perlu memberi ruang bagi sekutu dari kelompok sentris yang pernah dihina.

Dia memerlukan dukungan mereka untuk mengesahkan undang-undang, dan melindunginya dari upaya pemakzulan.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved