Breaking News:

Vaksin AstraZeneca

PBNU Imbau Umat Islam Tak Ragukan Kemubahan Vaksin AstraZeneca

Selain itu, PBNU juga mengimbau masyarakat untuk membantu pemerintah untuk memberikan informasi yang benar tentang vaksin AstraZeneca.

Editor: Adjeng Hatalea
Courtesy / Kompas.com
Vaksin AstraZeneca(flickr) 

JAKARTA, TRIBUNAMBON.COM - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) meminta umat Islam khususnya warga Nahdliyin tidak meragukan kemubahan vaksin Covid-19 AstraZeneca. Adapun penilaian vaksin tersebut mubah sudah dibahas dalam forum Lembaga Bathsul Masail PBNU pada Kamis (25/3/2021).

"Akhirnya, masyarakat tak perlu meragukan kemubahan vaksin AstraZeneca ini," demikian kutipan dalam draf hasil Bathsul Masail PBNU Nomor 01 Tahun 2021 tentang Pandangan Fiqih Mengenai Penggunaan Vaksin AstraZeneca.

Selain itu, PBNU juga mengimbau masyarakat untuk membantu pemerintah untuk memberikan informasi yang benar tentang vaksin AstraZeneca.

Serta berdoa agar Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) segera bebas dari pandemi Covid-19.

Sebelumnya, PBNU sudah mendengarkan penjelasan pihak AstraZeneca mengenai penggunaan tripsin babi pada vaksin Covid-19 yang dibuat dalam forum Lembaga Bathsul Masail.

Pada forum diketahui bahwa proses pengembangan sel HEX 293 oleh Thermo Fisher dalam proses pembuatan AstraZeneca memanfaatkan tripsin babi yang berfungsi memisahkan sel inang dari pelat atau media pembiakan sel, bukan sebagai campuran bahan atau bibit sel.

Pelepasan sel inang dari pelat pembiakan sel yang dilakukan dalam proses produksi oleh Astrazenneca tidak lagi menggunakan tripsin dari babi, melainkan dengan menggunakan enzyme TrypLE TM Select yang terbuat dari jamur.

Kemudian, dilakukan proses sentrifugasi untuk mengendapkan sel dan memisahkan dari medianya.

Lalu media yang sudah terpisah itu dibuang dan sel yang sudah diendapkan tadi kemudian ditambahkan media pertumbuhan baru untuk ditumbuhkan pada tempat yang tidak lagi menggunakan tripsin.

"Dengan penjelasan itu, maka dapat dikatakan bahwa pemanfaatan tripsin dari unsur babi yang dilakukan Thermo Fisher diperbolehkan karena di-ilhaq-kan pada rennet yang najis yang digunakan dalam proses pembuatan keju (al-infahah al-mushlihah lil jubn)," demikian salah satu kutipan hasil Bathsul Masail.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved