Breaking News:

Dugaan Jual Senjata Api

Legislator Golkar DPR RI Desak Polri Tindak Tegas Aparat yang Diduga Jual Senjata ke KKB

Andi Rio berharap Polri dapat melakukan pengawasan terhadap para personel di lapangan secara ketat, usai terbongkarnya kasus ini.

Istimewa/Antara
Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua 

JAKARTA, TRIBUHNAMBON.COM - Anggota Komisi III DPR RI Fraksi Partai Golkar, Andi Rio Idris Padjalangi mengecam dua anggota Polri dari Polresta Ambon dan Pulau-Pulau Lease yang diduga menjual senjata api dan amunisi kepada Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Papua.

Dia mendesak institusi Polri untuk mengusut tuntas keterlibatan anggota Polri tersebut.

"Polri harus bertindak tegas kepada aparat yang diduga terlibat, apalagi jika senjata yang dijual justru digunakan untuk melukai dan mengganggu keamanan dan ketertiban masyarakat di Papua," kata Andi Rio saat dihubungi, Selasa (23/2/2021).

Andi Rio berharap Polri dapat melakukan pengawasan terhadap para personel di lapangan secara ketat, usai terbongkarnya kasus ini.

Polri harus berani menyelidiki secara lebih dalam, siapa pemasok senjata api tersebut.

Baca juga: Pasokan Energi Listrik Aman untuk Pengembangan Ambon New Port

"Tangkap pemasok utamanya, saya berharap tidak ada lagi oknum Polri yang terlibat untuk menjual senjata dalam skala menengah ataupun besar kepada KKB. Semoga ini yang terakhir dan Polri harus trasnparan terhadap pengembangan penyelidikan yang dilakukan," ujarnya.

Lebih lanjut, Andi Rio mengharapkan agar konflik yang terjadi di Papua dapat segera menemui solusi sehingga terciptanya situasi aman dan damai di bumi cendrawasih yang kita cintai.

"Pemerintah harus segera menyelesaikan konflik di papua agar tidak ada lagi korban jiwa yang berjatuhan," ucapnya.

Diberitakan sebelumnya, dua oknum polisi diduga memasok senjata untuk KKB OPM.

Keduanya yaitu oknum Polisi anggota Polresta Pulau Ambon dan Pulau Lease. 

Halaman
12
Editor: Adjeng Hatalea
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved