Breaking News:

Curahan Hati Dokter yang Tangani Pasien Covid-19: Rutin Jadi Saksi Kematian, Akui Mati Rasa

Karena terlalu seringnya, dr. Gia Pratama, salah seorang personel tenaga kesehatan yang melakukan penanganan Covid-19 mengaku telah mati rasa.

freepik
ilustrasi tenaga medis COVID-19 

Di luar itu, cara yang dapat dilakukan adalah dengan berbagi kisah antar sesama tenaga kesehatan.

“Ya kita sharing aja sih di whatsapp group,” tuturnya.

New normal yang terlampau normal

Di tengah-tengah kondisi tenaga kesehatan yang penuh tekanan, masyarakat malah sering abai dalam penerapan protokol kesehatan.

“Jadi kadang kalau masyarakat dibilang new normal kadang-kadang yang kedengeran cuma normal aja. Jadi kadang mereka masih sama aja, masih enggak pakai masker,” ungkap dr. Gia.

Tak sedikit pula yang menganggap keadaan telah membaik sehingga mengabaikan protokol kesehatan.

“Kondisinya saya alami di rumah sakit itu ya makin nambah jumlahnya,” ujar dr. Gia

“Berapa hari yang lalu, saya swab sepuluh orang, itu sepuluh-sepuluhnya positif, loh. Tapi memang persentase meninggal itu menurun. Dari yang lima persen, turun ke empat, terus sekarang tinggal tiga-an” tambahnya.

Bukan hanya abai terhadap protokol kesehatan, ada pula yang terang-terangan menyatakan bahwa tidak percaya terhadap keberadaan virus Covid-19.

“Kadang-kadang ada juga yang DM ke saya, ‘Dok saya enggak percaya virus ini ada’ gitu-gitulah,” jelasnya.

Ia menyatakan bahwa implikasi paling bahaya dari hal tersebut adalah apabila mulai mengajak kerabat atau kawan-kawan sekitar untuk tidak mengenakan masker.

Sebab kondisi belum membaik, dokter Gia juga mengingatkan masyarakat untuk tetap menerapkan protokol kesehatan sekaligus untuk tetap semangat di tengah-tengah situasi ini.

“Jelas ya kita lebih baik mencegah daripada mengobati, jadi ya tetep semangat walaupun kondisi makin resah, tetap dijaga ya, itu penting,” tutupnya.

(Kompas.com/Sonya Teresa Debora)

 Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Cerita Dokter yang Tangani Pasien Covid-19, Rutin Saksikan Kematian hingga Tunggu Giliran Terpapar".

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved