Breaking News:

Cegah Penyebaran Corona, Mahasiswa Universitas Indonesia Diminta Tinggalkan Indekos dan Asrama

Universitas Indonesia ( UI) melakukan beberapa upaya guna meminimalisir penyebaran virus corona di lingkungan kampus.

Shutterstock
Ilustrasi Corona Virus -2 WNI Positif Corona 

TRIBUNAMBON.COM-  Universitas Indonesia ( UI) melakukan beberapa upaya guna meminimalisir penyebaran virus corona di lingkungan kampus.

Rektor UI Ari Kuncoro mengatakan bahwa salah satu langkah yang ditempuh di antaranya yakni mengimbau agar mahasiswanya mengosongkan indekos dan asrama UI.

Diminta pulang ke rumah

Para mahasiswa UI diimbau untuk segera pulang ke rumah orang tua atau keluarga masing-masing mengingat penyebaran virus corona di Indonesia dinilai mulai mengkhawatirkan.

"Pimpinan UI meminta para mahasiswa yang menghuni Asrama UI dan rumah-rumah kost di sekitar Kampus UI untuk sesegera mungkin kembali/pulang ke rumah orang tua/keluarga masing-masing," kata Ari dalam keterangan tertulisnya, Jumat (13/3/2020).

Kampus Universitas Indonesia di Depok.

Kompas/Iwan Setiyawan (SET)
18-07-2012
Kampus Universitas Indonesia di Depok. Kompas/Iwan Setiyawan (SET) 18-07-2012 (Kompas Nasional/IWAN SETIYAWAN (SET))

Namun, bagi mahasiswa yang tidak dapat meninggalkan Asrama UI atau rumah kost di sekitar kampus UI, diminta untuk melaporkan diri kepada Kepala Asrama UI atau Manajer Kemahasiswaan Fakultas.

"Agar sesegera mungkin selanjutnya akan dipantau," lanjut dia.

Selain itu, kegiatan penelitian dan pengadian pada masyarakat yang melibatkan pengumpulan data dan aktivitas bersama masyarakat harus disertai tindakan kewaspadaan dan pencegahan penularan infeksi Covid-19 yang setinggi mungkin.

KBM melalui jarak jauh

Sebelumnya, terhitung sejak hari Rabu, 18 Maret 2020, hingga berakhirnya semester genap Tahun Ajaran 2019/2020, UI mengubah kegiatan belajar mengajar (KBM) dalam bentuk kuliah tatap muka menjadi Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

"Tetap menyelenggarakan KBM dalam bentuk praktik seperti praktik laboratorium, praktik klinik, praktik di industri, dan praktik di berbagai institusi, dengan terlebih dahulu memastikan bahwa tempat-tempat praktik tersebut menerapkan upaya pencegahan penularan infeksi Covid-19," terang Ari.

Ari mengungkapkan, seluruh dosen, mahasiswa, dan tenaga kependidikan UI untuk menunda atau membatalkan penyelenggaraan berbagai kegiatan yang menimbulkan terjadinya kerumunan banyak orang.

Lebih lanjut, ia juga melarang semua dosen, mahasiswa, dan tenaga kependidikan UI untuk melakukan perjalanan ke luar negeri, termasuk perjalanan ke luar negeri bagi mahasiswa Kelas Khusus Internasional.

Pihak kampus juga mengeluarkan kebijakan, selama masa pandemi infeksi Covid-19, Pimpinan UI sangat menganjurkan dosen, mahasiswa dan tenaga kependidikan UI untuk tidak datang ke Kampus UI apabila mengalami sakit atau kondisi badan sedang tidak bugar.

Sejalan dengan larangan ini, Pimpinan UI mengaku akan melakukan diskresi terhadap Peraturan Kepegawaian mengenai kehadiran kerja dan Peraturan Akademik mengenai kehadiran kuliah.

Selanjutnya, dosen, mahasiswa, dan tenaga kependidikan UI yang mengalami gejala infeksi Covid-19, atau memiliki anggota keluarga serumah yang mengalami gejala tersebut, diminta untuk melaporkan diri pada Sistem Surveilens Covid-19 Universitas Indonesia melalui tautan berikut ini: surveilanscoronaFKMUI.
https://docs.google.com/forms/d/e/1FAIpQLSdeC9JIHm2h5IazGJOCsqo7KIegmjhXOo4UIWxN5Pm-kQ1MKA/viewform

UI.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Cegah Penyebaran Corona, UI Minta Mahasiswanya Pulang ke Rumah Masing-masing",
Penulis : Dandy Bayu Bramasta

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved