Breaking News:

Nilai Masyarakat Terlalu Heboh, Terawan: Batuk Pilek Itu Angka Kematiannya Lebih Tinggi dari Corona

"Kita punya flu yang biasa terjadi pada kita, batuk pilek itu angka kematiannya lebih tinggi dari corona tapi kenapa ini bisa hebohnya luar biasa."

Tribunnews.com/ Fransiskus Adhiyuda
"Kita punya flu yang biasa terjadi pada kita, batuk pilek itu angka kematiannya lebih tinggi dari corona tapi kenapa ini bisa hebohnya luar biasa." 

TRIBUNAMBON.COM - Virus Corona yang mulai menyebar semakin luas dan menjangkit banyak orang membuat publik cemas.

Ketakutan akan terinfeksi virus yang berasal dari Wuhan, China ini ikut menghantui masyarakat Indonesia.

Ditambah lagi, telah ada 2 orang WNI yang positif terjangkit Virus Corona atau Covid-19.

Seorang WNI dari Kru Diamond Princes Diduga Positif Virus Corona, Diisolasi di RSUP Persahabatan

4 Orang Dinyatakan Suspect Corona, Terlibat Kontak Langsung dengan Pasien Kasus 1

Banyak yang mencoba menenangkan dengan mengungkapkan fakta jika imunitas merupakan gerbang penularan Virus Corona.

jika imunitas tubuh sehat, maka Corona tak akan menginfeksi tubuh kita.

Alih alih menjaga kekebalan tubuh agar tetap sehat , tak sedikit masyarakat yang langsung menyerbu pasar swalayan untuk membeli masker dan keperluan kesehatan lainnya.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto, pun mengaku heran melihat hebohnya respons publik usai ada dua warga Depok yang positif terinfeksi virus Corona.

Pengakuan Penumpang Ojol Pakai Masker Anti-nuklir Antisipasi Virus Corona, Bukan Settingan!

Waspada Corona, Sopir Taksi Cek Suhu Penumpang, Hotman Paris Bandingkan dengan Bandara di Indonesia

Mengutip dari Kompas.com, Terawan mengatakan, publik seharusnya tidak perlu khawatir, karena penyakit flu yang biasa menjangkiti warga Indonesia justru mempunyai angka kematian lebih tinggi daripada virus Corona.

"Padahal kita punya flu yang biasa terjadi pada kita, batuk pilek itu angka kematiannya lebih tinggi dari yang ini corona tapi kenapa ini bisa hebohnya luar biasa," ujar Terawan di Kantor Kemenkes, Senin (2/3/2020).

Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto memberikan keterangan kepada wartawan menjelang kedatangan WNI dari natuna di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur, Sabtu (15/2/2020).(KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG)
Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto memberikan keterangan kepada wartawan menjelang kedatangan WNI dari natuna di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur, Sabtu (15/2/2020).(KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG) (Kompas.com)

Seolah mengerti dua penyakit tersebut akan dibandingkan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pun membeberkan perbedaan di antara keduanya.

Halaman
123
Editor: Fitriana Andriyani
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved