Breaking News:

7 Polisi Diperiksa setelah Diduga Membiarkan Aksi Massa Keroyok Sopir Truk hingga Tewas

"Tujuh personel dimintai keterangan di sana. Kapolda Papua sudah perintahkan Propam langsung turun pemeriksaan."

Editor: Fitriana Andriyani
Tribungowa.com/ari maryadi
Keluarga korban pengeroyokan datang melapor ke Mapolres Gowa, Jl Syamsuddin Tunru, Kabupaten Gowa, Minggu (23/2/2020). 

Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw mengaku telah menerjunkan tim untuk melakukan penyelidikan atas kasus ini.

Dari informasi sementara, kasus tersebut terjadi karena masyarakat salah mencurigai atau salah sasaran atas tewasnya warga setempat dan seekor babi usai ditabrak kendaraan.

"Artinya salah sasaran. Dan kami akan tindak para pelaku," kata Paulus.

Paulus menyebut polisi tidak bisa berbuat banyak saat disinggung dugaan pembiaran anggotanya dalam peristiwa pengeroyokkan massa yang menewaskan Yunus.

Ia menilai dikhawatirkan akan jatuh banyak korban jika anggotanya yang membawa senjata laras panjang itu bertindak tegas terhadap aksi brutal massa.

Ilustrasi
Ilustrasi (Serambi Indonesia)

"Kalau saya bayangkan anggota melakukan tindakan tegas terhadap masyarakat itu, maka akan ada korban juga karena sebenarnya itu situasional," jelasnya.

Meski demikian, pihaknya menyayangkan terjadinya peristiwa main hakim sendiri yang dilakukan masyarakat.

Terlebih, saat itu korban sudah dalam pengawasan dan perlindungan kepolisian.

(Tribunnews.com/fel/kps/coz)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul 7 Polisi Diperiksa Propam Terkait Dugaan Pembiaran Aksi Pengeroyokan yang Menewaskan Sopir Truk.

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved